kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.008,41   -2,46   -0.24%
  • EMAS1.131.000 0,27%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pasca IPO, Haloni Jane (HALO) Bakal Perluas Pangsa Pasar


Jumat, 26 Mei 2023 / 18:01 WIB
Pasca IPO, Haloni Jane (HALO) Bakal Perluas Pangsa Pasar
ILUSTRASI. Fasilitas produksi sarung tangan karet untuk kesehatan PT Haloni Jane (HALO).


Reporter: Yuliana Hema | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Emiten produsen alat kesehatan, PT Haloni Jane Tbk (HALO) akan gencar memperluas pasar alat kesehatan di dalam maupun luar negeri pasca melantai di Bursa Efek Indonesia (BEI). 

Adapun Haloni Jane merupakan produsen sarung tangan karet asal Indonesia yang didirikan pada 2001 di bawah naungan Grup Shamrock. 

Emiten berkode saham HALO ini punya keahlian dalam memproduksi sarung tangan Latex atau Nitrile, examination, disposable dan surgical sebagai peralatan medis maupun non medis. 

Untuk mengingatkan, Haloni Jane resmi listing di BEI pada 8 Februari 2023. Dalam penawaran umum perdana saham alias initial public offering (IPO), HALO melepas 1,13 miliar saham.

Baca Juga: Trisula Textile Industries (BELL) Incar Laba Bersih Rp 12 Miliar di Tahun 2023

Kala itu, Haloni Jane memasang harga penawaran umum saham di level Rp 100 per saham. Walhasil, dalam hajatan tersebut, HALO mengantongi dana segar senilai Rp 113 miliar. 

Seluruh dana yang diperoleh dari hasil IPO akan digunakan Haloni Jane untuk modal kerja. Terutama untuk pembelian bahan baku utama seperti latex, filler, sulphur, antioxidant dan bahan penunjang lainnya. 

Lebih lanjut, modal kerja itu bakal dimanfaatkan oleh HALO untuk ekspansi dan meningkatkan penjualan di pasar dalam negeri maupun luar negeri. 

Direktur Operasional Haloni Jane Juliana menuturkan saat ini HALO tengah fokus untuk memproduksi aneka jenis sarung tangan lainnya, untuk memperluas jaringan penjualan di sektor pasar yang berbeda.

Adapun kapasitas produksi Latex Examination Glove Powder Free, Non Sterile Haloni Jane mencapai 1,1 miliar pcs per tahun. Sementara kapasitas Latex Surgical Gloves, Powder Free, Sterile sebesar 67,2 juta pcs per tahun. 

Bahkan sebelum go public, Haloni Jane sudah melakukan investasi untuk meningkatkan kapasitas produksi sebesar 40% pada 2022 menjadi lebih dari 1.200 juta sarung tangan per tahun.

Baca Juga: Bidik Pertumbuhan Pendapatan 15% pada 2023, Ini Strategi Pioneerindo Gourmet (PTSP)

Juliana optimitis potensi pasar alat kesehatan di dalam negeri, terutama pasar sarung tangan pada tahun ini masih sangat prospektif. Salah satunya, dukungan dari pemerintah yang mendorong masyarakat untuk menggunakan produk dalam negeri. 

“Selain itu, adanya perubahan perilaku masyarakat pasca pandemi Covid-19 untuk lebih sehat. Ini menciptakan potensi yang cukup besar di sektor horeka,” kata Juliana kepada Kontan, Jumat (26/5). 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×