CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,99   5,77   0.57%
  • EMAS992.000 -0,70%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Pasar Kripto Hancur, Ini Alasan Mengapa Investor Jangan Panik Dulu


Jumat, 27 Mei 2022 / 07:37 WIB
Pasar Kripto Hancur, Ini Alasan Mengapa Investor Jangan Panik Dulu
ILUSTRASI. Investor pasar kripto kembali dilanda kecemasan dan kepanikan seiring dengan kejatuhan sejumlah harga kripto. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Investor pasar kripto kembali dilanda kecemasan dan kepanikan. Hal ini terjadi seiring jatuhnya stablecoin TerraUSD UST sebesar 45,9% (dan koin pendukungnya Luna sebesar 29,6%). 

Melansir Forbes, kondisi tersebut memperparah kerugian senilai US$ 64 miliar atas pasar kripto. Bahkan, dalam kurun waktu lima pekan, penurunan pasar kripto secara kumulatif mencapai US$ 1 triliun!

Data yang dihimpun Forbes menunjukkan, harga Bitcoin yang menjadi tolok ukur untuk semua cryptocurrency lainnya, telah turun sekitar 60% dari level tertinggi sepanjang masa di US$ 68.990. Bitcoin bahkan sudah menembus level support US$ 30.000 dan sempat turun ke level US$ 25.400 sebelum berkonsolidasi ke atas.

Perkembangan ini mungkin terasa menyedihkan bagi beberapa pemegang bitcoin di mana 55% di antaranya baru mulai berinvestasi dalam mata uang tahun lalu. Namun, investor jangan panik dulu. 

Sejumlah veteran di industri ini malah optimistis dan berpendapat bitcoin sebenarnya berada di jalur yang benar.

“Jadi (harga) yang kami lihat saat ini, menggunakan regresi logaritmik dan model semacam itu. Kami sepenuhnya sejalan dengan itu,” kata Benjamin Cowen, pembawa acara Into The Cryptoverse, platform pembuatan grafik kripto teknis yang populer. “Kita bisa kembali ke 15k dan masih sejalan dengan itu.”

Baca Juga : Harga Bitcoin Hari Ini (27/5) Tren Turun, Investor Jangan Beli Dulu, Simak Alasannya

Cowen sendiri mengakui bahwa prediksi harga teknis dapat bergerak sejalan dengan angin. Dia juga berkeyakinan pada fakta bahwa bitcoin telah mengalami volatilitas ekstrim beberapa kali sebelumnya dan belum melanggar model tersebut.

“Jika Anda melihat pergerakan sebelumnya dan pasar bearish bitcoin, kemundurannya tidak terlalu parah setiap saat. Kemunduran pertama adalah 94%. Yang kedua menurut saya sekitar 87%. Yang ketiga adalah 84%. Jadi sekarang—dari 69k ke 25k, penurunannya sedikit di atas 60%,” paparnya.

Dia menambahkan, “Sekarang jika bitcoin turun lebih dari 84%, maka jelas struktur pasar benar-benar berubah."

Baca Juga: JPMorgan Bullish atas Mata Uang Kripto, Harga Bitcoin Bisa Melompat ke Level Ini

Cowen tidak sendirian dalam analisisnya. Jeffrey Ross, Managing Director di Vailshire Capital telah menggambarkan harga bitcoin di level US$ 20.000 sebagai peluang generasi bagi investor, menyatakan dananya adalah pembeli bersih seiring penurunan harga mata uang kripto tersebut.

“Saya melihat hal-hal seperti rata-rata pergerakan harga 200 mingguan yang saat ini berada di kisaran US$ 21.000. Bitcoin di masa lalu, ketika mengalami hal terburuk, biasanya turun dan menyentuh level tersebut. Hal itu bisa turun ke bawah, tetapi kemudian akan ada banyak orang — termasuk saya sendiri — yang akan mendukung Bitcoin dengan membeli sebanyak mungkin,” kata Ross dalam wawancara Zoom. "Jadi saya tidak berpikir hal ini akan bertahan lama."

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental THE FUTURE OF SELLING

[X]
×