kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45775,17   4,21   0.55%
  • EMAS931.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.09%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Mengukur dampak diskon PPh 3% terhadap kinerja emiten


Senin, 29 Juni 2020 / 20:59 WIB
Mengukur dampak diskon PPh 3% terhadap kinerja emiten
ILUSTRASI. Bursa efek indonesia IHSG diproyeksikan menguat, ini rekomendasi saham untuk perdagangan Senin (15/6).KONTAN/akhmad suryahadi

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA.Pemerintah kembali memberi angin segar bagi perusahaan terbuka (emiten) di tanah air. Melalui Peraturan Pemerintah (PP) No. 30 Tahun 2020, pemerintah akan memberi pemotongan tarif Pajak Penghasilan (PPh) wajib pajak (WP) Badan dalam negeri yang berbentuk perseroan terbuka.

PPh Badan akan diturunkan menjadi 22% pada 2020 dan 2021, dan menjadi 20% pada 2022. Pemerintah juga memotong tarif PPh Badan untuk emiten menjadi 3% lebih rendah dari tarif umum.

Baca Juga: Emiten properti tidak akan menikmati diskon PPh 3% dari pemerintah, ini sebabnya

Salah satu syaratnya yakni saham suatu emiten yang dimiliki oleh masyarakat (free float) paling sedikit 40% dan memenuhi persyaratan tertentu.

Meski demikian, Analis Senior CSA Research Institute Reza Priyambada menilai beleid ini tidak begitu berdampak pada kinerja emiten. Sebab, persentase beban pajak terhadap pendapatan suatu emiten tidak terlalu besar bila dibandingkan dengan komponen biaya pokok penjualan atau cost of goods sold atau COGS.

“Beban pajak itu paling berapa persentasenya dari pendapatan, sekitar 8%-10% dari pendapatan. Bandingkan dengan COGS yang bisa memakan 50%-70% dari pendapatan,” ujar Reza kepada Kontan.co.id, Senin (29/6).

Menurut hemat dia, meskipun insentif PPh dinaikkan jadi 10%, mungkin bisa berpengaruh terhadap kinerja emiten tetapi tidak cukup kuat untuk membuat pertumbuhan laba naik signifikan.

Oleh karena itu,Reza menilai kinerja emiten masih bergantung pada strategi efisiensi yang dilakukan oleh masing-masing emiten. Karena, komponen COGS berhubungan dengan bahan baku, sewa, upah tenaga kerja, dan biaya-biaya lain yang terkait langsung dengan operasional perusahaan.

Baca Juga: IHSG diprediksi masih tertekan pada perdagangan Selasa (30/6), ini rekomendasi analis

Namun, bukan berarti insentif pajak ini tidak sama sekali berdampak kepada kinerja emiten. Hanya saja, masalah utamanya bukan berada di beban pajak, tetapi penanganan bahan baku dan sebagainya.

Jika bahan baku emiten tidak bergantung pada pasar impor serta memiliki harga yang kompetitif, maka tentunya hal ini tidak memberatkan emiten.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×