CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Mencermati penyebab saham PPRO yang terus mengalami penurunan


Sabtu, 07 Desember 2019 / 15:02 WIB
Mencermati penyebab saham PPRO yang terus mengalami penurunan
ILUSTRASI. Dokumentasi Jababeka PP Property - Jababeka PP Properti telah jual 100% unit FLPP riverview residence

Reporter: Benedicta Prima | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga saham PT PP Properti Tbk (PPRO) pada perdagangan hari Jumat (6/12) bergerak di level Rp 67. Artinya, sepanjang tahun 2019 berjalan saham ini telah turun 41,88%.

Harga tersebut juga berada di bawah harga initial public offering (IPO) Rp 185. Padahal, berdasarkan catatan Kontan, setelah PPRO stock split pada 2017 silam harga sempat melesat menjadi Rp 372.

Baca Juga: Sektor Properti Masih Lesu, Saham PPRO Turun Dalam

Direktur Keuangan PPRO Indaryanto menilai penurunan tersebut karena faktor eksternal. Sebelumnya dia sempat menjelaskan bahwa saat ini kondisi pasar masih cukup menantang karena penurunan suku bunga belum ada dampaknya.

Sehingga dari sisi pendapatan pra penjualan sampai dengan Oktober agak mengalami penurunan bila dibanding tahun lalu "Analisa kamu penurunan itu adalah karena faktor eksternal yang tidak terkait dengan faktor fundamental kami," ujar Indaryanto saat dihubungi Kontan, Selasa (3/12).

Lebih lanjut, Indaryanto menjelaskan saat ini perusahaan belum mempublikasikan laporan keuangan kuartal III-2019 karena sedang proses finalisasi audit oleh akuntan publik.  

Baca Juga: Cari rumah? Berikut tiga pilihan properti syariah yang sudah terbangun

Adapun sepanjang semester I-2019, PPRO mengantongi pendapatan sebesar Rp 874,83 miliar atau turun 26,01% secara tahunan (yoy) dari Rp 1,18 triliun di semester I-2018. Sementara itu laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk tercatat sebesar Rp 158,53 miliar atau naik 11,92% yoy.




TERBARU

Close [X]
×