kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Medco Energi (MEDC) masih merugi US$ 27,34 juta di 2019


Kamis, 21 Mei 2020 / 12:21 WIB
Medco Energi (MEDC) masih merugi US$ 27,34 juta di 2019
ILUSTRASI. Kantor Medco Energi di Jakarta (7/8). Perolehan laba PT Medco Energy Tbk (MEDC) dipastikan bakal melewati US$ 300 juta, terutama dikontribusikan oleh masuknya sebagian hasil penjualan PT Apexindo Pratama Duta Tbk (APEX). KONTAN/Cheppy A. Muchlis/07/08/08

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kinerja PT Medco Energi Internasional Tbk (MEDC) masih mengalami tekanan sepanjang 2019. Emiten minyak dan gas ini membukukan kerugian bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk senilai US$ 27,34 juta. Namun, jumlah ini membaik dibanding kerugian tahun 2018 yang mencapai US$ 51,3 juta.

Meski masih membukukan kerugian, MEDC berhasil meningkatkan pendapatannya sepanjang 2019 lalu. MEDC mengempit penjualan dan pendapatan bersih senilai US$ 1,43 miliar, naik 18,06% dibandingkan dengan capaian pendapatan tahun sebelumnya yang hanya US$ 1,21 miliar.

Baca Juga: SMGR terapkan skenario the new normal setelah Lebaran

Pendapatan ini terdiri atas pos bisnis penjualan minyak dan gas bumi neto sebesar US$ 1,16 juta, penjualan tenaga listrik dan jasa terkait lainnya senilai US$ 274,7 juta, serta pendapatan dari jasa sebesar US$ 2,30 juta.

MEDC juga mencatatkan pos beban yang lebih tinggi tahun lalu. Beban pokok penjualan misalnya, naik 44,4% menjadi US$ 846,55 juta. Beban penjualan, umum dan administrasi juga naik 45,7% menjadi US$ 229,28 juta. Beban pendanaan juga naik menjadi US$ 251,33 juta.

Roberto Lorato, CEO Medco Energi mengatakan, turunnya rugi bersih pada tahun ini karena laba bersih dari segmen minyak dan gas serta kelistrikan diimbangi dengan rugi yang lebih besar di Amman Mineral Nusa Tenggara (AMNT) sebesar US$ 49 juta.

“Kinerja tahun lalu didominasi oleh keberhasilan akuisisi Ophir Energy Plc. Namun, untuk Tahun 2020, hal utama yang akan diingat adalah penyebaran global Covid-19 dan jatuhnya harga minyak,” tulis Roberto dalam rilis yang diterima Kontan.co.id, Kamis (21/5).

Baca Juga: Jaya Ancol (PJAA) mengantongi pinjaman Rp 300 miliar dari Bank DKI

Akuisisi Ophir secara langsung menambah Earnings before interest, taxes, depreciation, and amortization (EBITDA) tujuh bulan sebesar US$131 juta setelah dikurangi dengan biaya akuisisi tak berulang sebesar US$35 juta dan biaya integrasi US$10 juta.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×