kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45775,90   0,60   0.08%
  • EMAS934.000 0,32%
  • RD.SAHAM 0.24%
  • RD.CAMPURAN 0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

MARKET GLOBAL: Peso Argentina & lira Turki menguat, rupiah melemah


Sabtu, 01 September 2018 / 07:04 WIB
MARKET GLOBAL: Peso Argentina & lira Turki menguat, rupiah melemah
ILUSTRASI. Uang dollar AS

Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Bursa saham global mengakhiri Agustus di bawah awan gelap perang perdagangan yang berpotensi memburuk.

Barometer yang diawasi ketat pelaku saham di seluruh dunia jatuh adalah kegagalan Amerika Serikat dan Kanada gagal mencapai kesepakatan perdagangan dan laporan bahwa Presiden AS Donald Trump sedang mempersiapkan peningkatan perang dagang dengan Beijing.


"Sangat sulit melihat resusitasi yang menentukan dari risk appetite sampai ketegangan ini diselesaikan," kata Paul O'Connor, kepala tim multi-aset di Janus Henderson Investors.

"Kami telah belajar untuk tidak bereaksi terhadap beberapa berita utama individu karena jika Anda mencoba meramalkan kemungkinan salah satu dari mereka, Anda dapat menemukan diri Anda dalam masalah besar."

MSCI All-Country World Index, yang mengukur saham di 47 negara, merosot 0,34% kemarin, tetapi masih menguat 0,7% dalam ukuran bulanan, termasuk pembagian dividen.

S&P 500 yang mencakup perusahaan besar AS, naik hampir 3% untuk bulan ini saja, sementara indeks MSCI Emerging Markets turun kurang lebih dengan margin yang sama.

Pada hari Jumat, Dow Jones Industrial Average turun 22,1 poin (0,09%) menjadi 25.964,82. S&P 500 naik 0,39 poin (0,01%) menjadi 2.901,52. Nasdaq Composite menambahkan 21,17 poin (0,26%) menjadi 8.109,54.

Kanada dan Amerika Serikat gagal mencapai kesepakatan pada hari Jumat untuk memperbarui Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara. Perwakilan Perdagangan AS Robert Lighthizer mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pejabat AS akan melanjutkan pembicaraan dengan rekan Kanada mereka pada Rabu depan. Amerika Serikat dan Meksiko, anggota NAFTA lainnya, telah mencapai kesepakatan.

Sementara itu, Trump siap siap mengenakan tarif impor terhadap barang China senilai US$ 200 miliar, segera setelah periode komentar publik mengenai rencana tersebut berakhir pekan depan. Bloomberg News melaporkan hal itu pada hari Kamis, mengutip sumber-sumber anonim. Gedung Putih menolak berkomentar.

Trump, dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg, juga mengancam akan menarik diri dari Organisasi Perdagangan Dunia.

Harga minyak brent turun 0,45% menjadi US$ 77,42 per barel.

Keresahan perdagangan mendorong dolar. Greenback naik 0,4% terhadap indeks rekan-rekannya.

Peso Meksiko kehilangan 0,02% terhadap dolar AS dan dolar Kanada turun 0,50%.

Secara luas, mata uang negara-negara berkembang menunjukkan tanda-tanda stabilitas bahkan ketika mengalami penurunan bulanan kelima berturut-turut dalam dolar. Indeks mata uang negara-negara itu naik 0,11% pada hari Jumat.

Mata uang dua ekonomi yang sangat bermasalah, Turki dan Argentina, menguat terhadap dolar.

Pemerintah Turki mengatakan akan menurunkan tingkat pemotongan pajak deposito bank lira, sementara menaikkan deposito mata uang asing.

Menteri Keuangan Argentina Nicolas Dujovne mengatakan pada Kamis malam bahwa pemerintah akan mengumumkan langkah-langkah ekonomi baru pada hari Senin dan menargetkan defisit fiskal di bawah tingkat yang disepakati dengan Dana Moneter Internasional.

Satu masalah lainnya adalah rupiah Indonesia. Mata uang ini mencapai level terendah hampir tiga tahun dan mendekati level yang tidak terlihat sejak krisis keuangan Asia 1990 bahkan ketika bank sentral negara itu mengatakan "secara tegas" melakukan intervensi untuk mendukung mata uang. Rupee India menyentuh rekor terendah.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×