kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,51   7,16   0.77%
  • EMAS1.335.000 1,06%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Laju Saham CUAN Belum Terbendung, Bagaimana Rekomendasi Sahamnya?


Rabu, 06 September 2023 / 09:36 WIB
Laju Saham CUAN Belum Terbendung, Bagaimana Rekomendasi Sahamnya?
ILUSTRASI. Aktivitas pekerja pertambangan batubara PT Petrindo Jaya Kreasi Tbk (CUAN).


Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Laju saham PT Petrindo Jaya Kreasi Tbk (CUAN) masih belum terbendung. Pada perdagangan Selasa (5/9), saham emiten tambang batubara ini menguat 9,76% ke level Rp 2.250.

Pada Rabu (6/9) pukul 9.20 WIB, saham terafiliasi Taipan Prajogo Pangestu ini juga melesat 8,44% ke level Rp 2.440. 

Padahal, pada penawaran umum perdana saham alias initial public offering (IPO) yang digelar 8 Maret 2023, harga CUAN kala itu hanya Rp 220. Ini berarti, saham CUAN sudah menghasilkan cuan hingga 1.009,09% sejak melantai di bursa saham.

Lalu, bagaimana tren pergerakan saham CUAN?

Baca Juga: Prospek Saham Blue Chip Telekomunikasi Bagus Hingga Akhir 2023, Cek Saran Analis

Secara teknikal, Analis Phillip Sekuritas Joshua Marcius menilai pergerakan saham CUAN masih bergerak dalam kondisi uptrend. Hal ini karena CUAN masih bergerak di atas EMA21.

Selain itu, terbentuknya bullish marubozu pada garis EMA juga mengindikasikan adanya peluang untuk bergerak menguat ke area resistance Rp 2.500 selama bergerak di atas area support Rp 2.000. 

“Rekomendasi yang dapat dipertimbangkan adalah buy,” kata Joshua.

Asal tahu, CUAN cukup getol melebarkan sayap usahanya ke segmen non batubara termal. Pada Senin (6/9), CUAN mengumumkan diversifikasi usaha dengan merambah ke sektor penambangan batubara metalurgi. Diversifikasi ini dilakukan melalui anak usahanya, yaitu PT Daya Bumindo Karunia (DBK).

Penambangan batubara metalurgi oleh Daya Bumindo Karunia berlokasi di Kabupaten Murung Raya, Kalimantan Tengah. Lokasi wilayah pertambangan milik DBK seluas 14.800 hektar ini bersebelahan langsung dengan konsesi batubara milik anak usaha CUAN lainnya, yaitu PT Bara International (BI).

Baca Juga: Berkinerja Ciamik, Berikut Saham Pilihan Sektor Keuangan, Properti dan Kesehatan

Selain batubara kokas, CUAN juga merambah bisnis mineral emas. Diversifikasi usaha ini dilakukan CUAN melalui anak usahanya, yakni PT Intam.

PT Intam memiliki wilayah konsesi pertambangan emas seluas 18.500 hektar di Kabupaten Sumbawa, Nusa Tenggara Barat, bersebelahan dengan dua konsesi emas lainnya di Sumbawa.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×