CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,99   5,77   0.57%
  • EMAS992.000 -0,70%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Laba Turun Double Digit, Begini Prospek Saham HMSP pada 2022


Jumat, 25 Maret 2022 / 18:11 WIB
Laba Turun Double Digit, Begini Prospek Saham HMSP pada 2022
ILUSTRASI. Laba bersih HM Sampoerna (HMSP) turun 16,89% tahun lalu meski pendapatan naik 6,97%.


Reporter: Sugeng Adji Soenarso | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT HM Sampoerna Tbk (HMSP) mencatatkan laba bersih Rp 7,13 triliun atau turun 16,89% yoy. Padahal, pendapatan emiten rokok ini naik 6,97% menjadi Rp 98,87 triliun.

Analis Investindo Nusantara Sekuritas, Pandhu Dewantoro melihat kenaikan pendapatan HMSP terangkat pertumbuhan volume penjualan menjadi 82,8 miliar batang atau naik 4,3% dibandingkan 79,5 miliar batang di 2020. Hal ini seiring kenaikan volume secara industri dengan penjualan 296,2 miliar batang rokok atau naik 7,2% dibandingkan tahun sebelumnya 276 miliar batang.

Walau begitu, dia menilai kenaikan volume yang diperoleh HMSP masih berada di bawah industri. Kondisi ini menunjukkan bahwa ada pangsa pasar yang hilang dari sebelumnya 28,8% menjadi 28%.

"Hal ini dimungkinkan bahwa downtrading yang terjadi sejak tahun lalu masih berlangsung, di mana para perokok beralih ke rokok yang lebih murah dan ke rokok elektrik," ujar Pandhu kepada Kontan.co.id, Jumat (25/3).

Baca Juga: Laba Tergerus 16,89% pada 2021, Begini Rekomendasi saham HM Sampoerna (HMSP)

HMSP membukukan penurunan laba 16,89% yoy di 2021 menjadi Rp 7,13 triliun. Pandhu memperkirakan bahwa emiten rokok ini cukup kesulitan dalam melakukan passed on kenaikan cukai ke harga jual konsumen, sebab jika tidak hati-hati berpotensi semakin menggerus pangsa pasar. 

"Mulai awal tahun ini kenaikan cukai diputuskan oleh pemerintah sebesar 12%, tentunya menjadi sentimen negatif yang perlu diantisipasi oleh manajemen, meskipun kenaikannya termasuk moderat, tidak jauh dari rata-rata kenaikan tiap tahun di kisaran 10%-13%," lanjut Pandhu.

Tahun ini, Investindo Nusantara Sekuritas memproyeksikan volume penjualan rokok HMSP akan kembali meningkat seiring semakin pulihnya ekonomi dan pelonggaran pasca pandemi. Sehingga pendapatan HMSP juga diestimasikan akan meningkat di kisaran Rp 103 triliun.

Baca Juga: Sudah Turun Dalam, Berikut Rekomendasi Analis pada Saham GGRM, HMSP dan WIIM

"Namun untuk laba kami belum begitu yakin HMSP dapat membaik karena kenaikan cukai dan pangsa pasar yang masih lemah, kemungkinan laba masih akan flat di kisaran Rp 7 triliun-Rp 8 triliun," kata dia. 

Saat ini HMSP diperdagangkan pada PE sekitar 15 kali dan PBV sekitar 3,67 kali, sehingga dengan perkiraan laba yang flat, dan potensi pertumbuhan yang terbatas membuat valuasi saat ini masih belum menarik. Karenanya, Pandhu merekomendasikan hold saham HMSP dengan target Rp 1.000 per saham. Jumat (25/3), harga saham HMSP turun 2,15% ke Rp 910 per saham.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental THE FUTURE OF SELLING

[X]
×