kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45865,51   3,33   0.39%
  • EMAS924.000 -0,22%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Laba bersih meroket 492,87%, simak rekomendasi saham Aneka Tambang (ANTM)


Senin, 15 Maret 2021 / 18:28 WIB
Laba bersih meroket 492,87%, simak rekomendasi saham Aneka Tambang (ANTM)
ILUSTRASI. PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) menunjukkan kinerja impresif sepanjang tahun 2020.

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) menunjukkan kinerja impresif sepanjang tahun 2020. Emiten pelat merah ini membukukan laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk senilai Rp 1,15 triliun. Laba ini meroket 492,87% dari laba bersih tahun 2019 yang hanya Rp 193,85 miliar.

Meski demikian, kenaikan laba bersih ini tidak sejalan dengan kenaikan pendapatan ANTM. Konstituen Indeks Kompas100 ini membukukan pendapatan senilai Rp 27,37 triliun atau menurun 16,34% dari torehan pendapatan di akhir 2019 yang mencapai Rp 32,72 triliun.

Analis NH Korindo Sekuritas Indonesia Maryoki Pajri Alhusnah menilai, kinerja ANTM pada tahun 2020 ini sudah berada di atas ekspektasi yang dipasang, baik itu untuk laba bersih maupun pendapatan. NH Korindo Sekuritas sendiri berekspektasi pendapatan ANTM sebesar Rp 23 triliun dengan  perkiraan laba bersih mencapai Rp 875 miliar di 2020.

Baca Juga: Laba bersih Aneka Tambang (ANTM) melesat 492% menjadi Rp 1,15 triliun di tahun 2020

Maryoki menilai, laba bersih ANTM yang cenderung naik di saat pendapatan yang menurun  adalah akibat turunnya beban-beban ANTM, seperti beban pokok pendapatan dan beban-beban lainnya.

Melansir laporan keuangan, beban pokok penjualan ANTM menurun 19,01% dari semula Rp 28,27 triliun menjadi Rp 22,89 triliun. Beban umum dan administrasi menurun 6,69% dari Rp2,04 triliun menjadi Rp 1,91 triliun. Sementara beban penjualan dan pemasaran juga menurun, dari semula Rp 1,44 triliun menjadi Rp 533,07 miliar.

Adapun biaya pembelian logam mulia tahun lalu masih cukup tinggi, yakni mencapai Rp 17,44 triliun atau setara 76% dari total beban pokok penjualan. Meski demikian, biaya pembelian logam mulia ini menurun 16,41% dari tahun lalu yang mencapai Rp 20,86 triliun.

Maryoki mengatakan, pembelian logam mulia ini tentu akan membebani keuangan ANTM. Terlebih, margin yang dihasilkan di segmen emas dinilai masih cukup tipis. Di sisi lain, jika ANTM mengakuisisi tambang untuk memperoleh cadangan emas sendiri , Maryoki menilai hal tersebut bukan merupakan solusi yang tepat bagi emiten pelat merah ini.

“Karena akuisisi sendiri membutuhkan biaya yang besar dan risiko yang besar juga, dimana ANTM harus menjalankan operasional tambang itu sendiri,” terang Maryoki kepada Kontan.co.id, Senin (15/3).

Baca Juga: Ini penyebab laba bersih Aneka Tambang (ANTM) melesat walau pendapatan turun di 2020

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×