kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45952,23   -6,72   -0.70%
  • EMAS1.033.000 0,49%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Kinerja Saham TOWR dan TBIG Negatif Pada Oktober 2022, Simak Prospeknya ke Depan


Minggu, 30 Oktober 2022 / 08:18 WIB
Kinerja Saham TOWR dan TBIG Negatif Pada Oktober 2022, Simak Prospeknya ke Depan
ILUSTRASI. Saham PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR) dan PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG)mencatat kinerja negatif pada Oktober 2022.


Reporter: Nur Qolbi | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Saham menara telekomunikasi, yakni PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR) dan PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG) memperlihatkan kinerja negatif pada Oktober 2022. Keduanya bahkan masuk dalam top 10 losers indeks LQ45 sepanjang Oktober 2022 berjalan.

Sejak awal Oktober 2022 sampai dengan Jumat (28/10), saham TOWR tercatat turun 8,40% ke level Rp 1.145 dari Rp 1.250 per saham pada akhir September 2022. Sementara itu, harga saham TBIG merosot 12,01% menjadi Rp 2.490 dari Rp 2.830 per saham. 

Analis RHB Sekuritas Muhammad Wafi menilai, penurunan harga yang terjadi pada saham TOWR dan TBIG pada Oktober 2022 dipicu oleh aksi konsolidasi di industri menara telekomunikasi. 

Baca Juga: Tower Bersama Infrastructure (TBIG) Rampungkan Penerbitan Obligasi Rp 1 Triliun

Merger maupun akuisisi ini membuat jumlah pemain semakin sedikit sehingga bargaining power untuk menaikkan rental rate ke depan bakal semakin susah.

"Hal ini membuat prospek pertumbuhannya jadi berkurang pada tahun depan. Apalagi, beberapa pemilik menara adalah perusahaan telekomunikasi yang juga merupakan pelanggan perusahaan menara telekomunikasi," kata Wafi saat dihubungi Kontan.co.id, Jumat (28/10).

Selain itu, valuasi saham-saham tersebut juga tergolong tidak murah jika dibandingkan dengan valuasi perusahaan menara secara regional. Menurut Wafi, rata-rata price earning ratio (PER) menara dalam negeri berada di atas 15 kali, sedangkan rata-rata regional masih di awal 10 kali.

Analis Investindo Nusantara Sekuritas Pandhu Dewanto menambahkan, secara fundamental, para emiten menara ini rata-rata juga memiliki rasio utang yang cukup besar. Kondisi ini membuat perusahaan mendapat tekanan dari kenaikan suku bunga yang masih cenderung berlanjut.

Selain itu, sebagian besar utang berbentuk mata uang asing. Alhasil, pelemahan rupiah belakangan ini menjadi tambahan sentimen negatif yang menekan harga saham masing-masing. 

Akan tetapi, secara prospek bisnis, kedua perusahaan ini masih membukukan pertumbuhan pendapatan yang kuat. Pada semester pertama 2022, pendapatan TOWR meningkat 34% secara tahunan menjadi Rp 5,32 triliun dan pendapatan TBIG tumbuh 11,18% secara tahunan menjadi Rp 3,3 triliun. 

"Sehingga prospek jangka panjang tentu masih lumayan menjanjikan," ucap Pandhu.

Baca Juga: Performa Saham TOWR dan TBIG Negatif pada Oktober, Simak Prospeknya Menurut Analis

Secara valuasi, Pandhu menilai harga sahamnya juga masih relatif mahal. Apalagi laba berpotensi akan tergerus dengan pergerakan suku bunga dan depresiasi nilai tukar rupiah terutama pada kuartal ketiga ini, dimana kedua faktor tersebut bergerak cukup signifikan dibanding semester I-2022.

Melihat faktor-faktor tersebut, Pandhu memperkirakan prospek TOWR dan TBIG dalam jangka pendek cenderung negatif. 

"Kami merasa harga saat ini masih belum cukup murah sehingga rekomendasi cenderung wait and see dulu," kata Pandhu.

Ke depannya, pelaku pasar masih perlu mencermati seberapa besar dampak perubahan makroekonomi pada kinerja kuartal ketiga dan keempat tahun 2022 dan seberapa kuat perusahaan dapat mempertahankan labanya. 

Ia memprediksi, support terdekat TOWR berada di level Rp 1.085 dan TBIG di Rp 2.380. Sambil menunggu rilis laporan keuangan per kuartal III-2022, Pandhu mengatakan, level tersebut dapat dipantau sebagai support rawannya.

Wafi juga memprediksi, saham TOWR dan TBIG masih berpotensi turun lagi dari level saat ini. Dengan begitu, saat ini belum menjadi waktu yang tepat untuk membeli kedua saham tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Storytelling with Data Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×