kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45885,11   -10,08   -1.13%
  • EMAS940.000 -0,32%
  • RD.SAHAM -0.50%
  • RD.CAMPURAN -0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kinerja Bukit Asam (PTBA) turun di kuartal I-2021


Minggu, 02 Mei 2021 / 15:45 WIB
Kinerja Bukit Asam (PTBA) turun di kuartal I-2021


Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. PT Bukit Asam Tbk (PTBA) membukukan laba bersih Rp 500,51 miliar sepanjang kuartal I-2021. Realisasi ini menurun 44,58% dari realisasi laba bersih di periode yang sama tahun sebelumnya yang mencapai Rp 903,25 miliar.

Alhasil, Laba per saham dasar dan dilusian PTBA menurun menjadi Rp 45 dari sebelumnya sebesar Rp 81.

Penurunan laba bersih ini tidak terlepas dari penurunan pendapatan PTBA. Emiten pelat merah ini membukukan pendapatan sebesar Rp 3,99 triliun, menurun 22,02% dari pendapatan di kuartal pertama 2020 yang mencapai Rp 5,12 triliun.

Direktur Utama Bukit Asam Suryo Eko Hadianto mengatakan, penurunan pendapatan ini tidak terlepas dari hambatan operasional perseroan di kuartal pertama. Suryo menyebut, curah hujan yang cukup tinggi di Tanjung Enim membuat operasional menjadi terkendala.

Baca Juga: PT Bukit Asam Tbk (PTBA) dan PT Jasa Marga Tbk (JSMR) Membangun Kongsi di Proyek PLTS

Dalam tiga bulan pertama 2021, total produksi batubara PTBA mencapai 4,5 juta ton, dengan penjualan sebanyak 5,9 juta ton. Jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, volume penjualan Bukit Asam turun 13,23%, dimana penjualan batubara PTBA kala itu mencapai 6,8 juta ton.

Namun, Suryo meyakini kinerja PTBA akan membaik di kuartal ke depan. Hal ini terlihat dari tren produksi dari Januari–Maret 2021 yang dalam tren naik. “Kami merencanakan, ketidakcapaian kinerja di kuartal pertama akan kami cover di kuartal kedua,” terang Suryo dalam paparan publik yang digelar virtual, Jumat (30/4).

Optimisme ini didorong oleh curah hujan yang mulai mereda seiring masuknya bulan kering, dan jam kerja efektif pun bisa ditingkatkan. Suryo menyebut,curah hujan cukup memberatkan operasional tambang. 

Sebab, pasca hujan terdapat momen slippery, yakni adanya jeda dan waktu tunggu sekitar 2 jam-4 jam, barulah operasional  tambang bisa dimulai  kembali.  

“Jika hujan reda, ini menjadi jam efektif, yang kami yakini bisa memperbaiki kinerja ke depan,” sambung dia.

PTBA juga terus berupaya melakukan langkah-langkah efisiensi. Hal ini tercermin pada turunnya sejumlah biaya, misalkan biaya umum dan administrasi yang turun 19%  menjadi  sebesar Rp 339,33 miliar. Beban pokok pendapatan juga turun 17,23% menjadi Rp 2,97 triliun.

Namun, Beban penjualan dan pemasaran terpantau naik sebesar 48,35%, dari semula Rp 164,32 miliar menjadi Rp 243,78 miliar.

 

 

Selanjutnya: Analis RHB Sekuritas rekomendasikan beli saham Bukit Asam (PTBA), ini alasannya

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Maximizing Leadership Sukses Presentasi: Presentasi Online Yang Tidak Membosankan Batch 2

[X]
×