kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45882,93   -5,57   -0.63%
  • EMAS933.000 -0,43%
  • RD.SAHAM -0.64%
  • RD.CAMPURAN -0.17%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Kemarin naik, simak rekomendasi saham ANTM dan INCO untuk hari ini Jumat (18/2)


Jumat, 19 Februari 2021 / 08:10 WIB
Kemarin naik, simak rekomendasi saham ANTM dan INCO untuk hari ini Jumat (18/2)

Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Transaksi perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia untuk hari Jumat, 19 Februari 2021 segera dibuka. Sebelum bertransaksi, simak rekomendasi saham ANTM dan Inco yang kemaren berada di zona hijau.

Saham emiten pertambangan nikel kompak seperti ANTM dan INCO menguat pada perdagangan Kamis, 18 Februari 2021 ini. Apakah saham ANTM dan INCO untuk perdagangan Jumat 19 Februari 2021 ini masih akan bertahan di zona hijau?

Saham PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) menguat 1,09% ke harga Rp 2.780 per saham pada penutupan perdagangan Kamis (18/2). Selain itu, PT Vale Indonesia Tbk (INCO) naik 2,06% ke harga Rp 6.200 per saham. Padahal, pada perdagangan sebelumnya, saham ANTM dan INCO melemah seiring dengan adanya kabar Tesla yang akan mendirikan unit manufaktur mobil listrik di negara bagian Karnataka, India.

Analis Samuel Sekuritas Indonesia Dessy Lapagu mengatakan, kabar Tesla akan mendirikan unit manufaktur mobil listrik di India turut mempengaruhi pergerakan saham INCO dan ANTM. Pasalnya, pasar juga mengekspektasi akan ada investasi dari Tesla secara langsung di Indonesia dalam hal mobil listrik.

Namun, Dessy memperkirakan sentimen tersebut lebih ke jangka pendek dan akan kembali ke uptrend berdasarkan kondisi fundamental terbilang baik dan ekspektasi positif secara jangka panjang.

Baca Juga: Dongkrak demand kendaraan listrik, konsorsium baterai BUMN berharap ada insentif

Selain itu, sambungnya, pada awal pengembangan industri nikel di Indonesia investasi memang lebih dicondongkan pada pengolahan baterai listrik.

“Mitra kerjasama Holding BUMN Baterai Listrik yaitu LG Chem dan CATL juga berfokus di baterai listrik bukan electric vechicle seperti Tesla. Sehingga, menurut kami secara fundamental tidak menganggu kerjasama yang sudah berjalan,” ungkapnya ketika dihubungi Kontan, Kamis (18/2).

Dessy melihat saham ANTM dan INCO masih memiliki prospek positif. Ia memberikan rekomendasi buy untuk ANTM dengan target harga Rp 3.230 dan buy INCO dengan target harga Rp 6.730.

Analis Binaartha Sekuritas Muhammad Nafan Aji Gusta menyampaikan hal senada. Berita terkait Tesla mendirikan pabrik di India tak terlalu memberikan dampak yang signifikan untuk saham ANTM dan INCO.

Baca Juga: Prospek CPO Saat B40 Ditunda, Ini Rekomendasi Saham AALI, LSIP, TBLA, dan SSMS

Nafan menambahkan, emiten pertambangan nikel ini masih tetap fokus dalam penelitian memproduksi baterai listrik dan yang terpenting segera membangun smelter dalam rangka memenuhi komitmen untuk hilirisasi.

Meski demikian, Nafan belum memberikan rekomendasi untuk saham ANTM. Sedangkan untuk saham INCO pelaku pasar bisa akumulasi dengan target harga Rp 7.225 per saham.

Namun ingat, disclaimer on. Segala risiko investasi menjadi tanggung jawab investor.

Selanjutnya: Setelah China, Tesla pilih India tempat produksi di luar AS

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Menagih Utang Itu Mudah Batch 5 Data Analysis & Visualization with Excel Batch 3

[X]
×