kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.015,93   13,36   1.33%
  • EMAS987.000 0,30%
  • RD.SAHAM -1.86%
  • RD.CAMPURAN -0.70%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Jasa Armada Indonesia (IPCM) teken kerjasama pelayanan kapal dengan GTS Internasional


Selasa, 24 Agustus 2021 / 14:43 WIB
Jasa Armada Indonesia (IPCM) teken kerjasama pelayanan kapal dengan GTS Internasional
ILUSTRASI. PT Jasa Armada Indonesia Tbk (IPCM) menandatangani Nota Kesepahaman (Memorandum of Understanding) dengan PT GTS Internasional mengenai penyiapan rencana kerjasama dalam kegiatan penyediaan dan/atau pelayanan kapal.


Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. PT Jasa Armada Indonesia Tbk (IPCM) menandatangani Nota Kesepahaman (Memorandum of Understanding) dengan PT GTS Internasional mengenai Penyiapan Rencana Kerjasama dalam Kegiatan Penyediaan dan/atau Pelayanan Kapal, di Jakarta, Selasa (24/8).

Nota Kesepahaman dengan PT GTS Internasional (GTSI) ditandatangani oleh Direktur Utama IPCM, Amri Yusuf dan Direktur Utama PT GTS Internasional, Kemal Imam Santoso. 

Kerjasama ini meliputi inventarisasi terhadap potensi yang dimiliki oleh masing-masing pihak dan melakukan kajian-kajian, baik dari aspek finansial, teknis, komersial, hukum dan aspek lainnya yang berkaitan dengan kerjasama. Hal ini bertujuan menjalin kolaborasi untuk memberikan pelayanan kapal yang maksimal bagi pelanggan.

Baca Juga: Ini yang bikin investasi di sektor logistik kian menarik

“Kita tahu GTSI selama 30 tahun telah mendistribusikan Gas Alam Cair LNG dari Sabang sampai Merauke serta untuk ekspor ke manca negara sebagai sumber energi berkelanjutan. Oleh karena itu, IPCM sebagai penyedia layanan pemanduan penundaan kapal siap untuk mendukung GTSI dalam berkontribusi untuk Indonesia” ujar Amri Yusuf, Direktur Utama IPCM.

Selain itu, saat ini GTSI juga menjadi pelopor dalam mengoperasikan kapal LNG dan Floating Storage Regasification Unit (FSRU), infrastuktur penyedia LNG bagi kebutuhan pembangkit listrik. GTSI sendiri berperan pada empat dari lima FSRU yang beroperasi di Indonesia.

“GTSI berencana mencatatkan saham perdana pada 8 September 2021 mendatang. Dengan rencana tersebut, GTSI akan membangun FSRU permanen untuk melayani kebutuhan listrik di area Sulawesi Utara. Dengan sejumlah pengoperasian FSRU yang dilakukan GTSI tentunya bersinergi dengan IPCM menjadi kerjasama yang positif kedepan” tambah Kemal Imam Santoso, Direktur Utama GTSI.

Dengan adanya penandatanganan MoU ini diharapkan dapat terjalin sinergi yang optimal dalam rangka memberikan pelayanan kapal yang optimal, khususnya bagi pelayanan proyek FSRU. 

Selanjutnya: Pendapatan Anteraja sentuh Rp 982,3 miliar pada Semester I-2021

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Planner Development Program Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×