kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Ini strategi Hanson International (MYRX) kembalikan dana kreditur


Rabu, 15 Januari 2020 / 15:17 WIB
Ini strategi Hanson International (MYRX) kembalikan dana kreditur
ILUSTRASI. Direktur Utama PT Hanson International Tbk (MYRX) Benny Tjokrosaputro

Reporter: Kenia Intan | Editor: Anna Suci

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pasca Direktur Utama PT Hanson International Tbk Benny Tjokrosaputro ditahan Kejaksaan Agung (Kejagung), para investor mulai ketar-ketir terkait kewajiban perusahaan yang memiliki kode saham MYRX tersebut.

Seperti diketahui, sejak 2016, MYRX melakukan perjanjian bilateral bersama banyak pihak untuk menghimpun dana.

Dana tersebut, diputar kembali sebagai modal kerja proyek. Kala itu, MYRX menjanjikan bunga 9% hingga 12% dengan jangka waktu di bawah satu tahun kepada kreditur.

Baca Juga: Nasabah Hanson (MYRX): Penahanan Benny Tjokro membuat masalah lebih buruk  

Akan tetapi, pada 28 Oktober 2019 penghimpunan dana dihentikan oleh Satgas Waspada Investasi Otoritas Jasa Keuangan (OJK), yang menilai produk MYRX serupa dengan tabungan dan deposito yang ditawarkan sektor perbankan. 

Karena itu, Satgas Waspada Investasi OJK mewajibkan MYRX membayarkan kewajiban ke pemilik dana sesuai tanggal jatuh temponya masing-masing.

Berdasar keterbukaan informasi yang disampaikan MYRX, saat ini perusahaan dan para kreditur sedang bernegosiasi atas penyelesaian dengan asset settlement

Baca Juga: Siapa Benny Tjokro yang kini tersangka kasus korupsi Jiwasraya?

"Yang mana dalam penyelesaian pinjaman tersebut dapat dialihkan atau digantikan dengan pembelian properti berupa kavling," kata Rony Agung Suseno, Direktur sekaligus Corporate Secretary MYRX dalam keterbukaan informasi, Rabu (15/1). 




TERBARU

Close [X]
×