kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.009,04   -4,47   -0.44%
  • EMAS942.000 1,07%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Ini Rekomendasi Saham yang Bisa Dipertimbangkan pada Maret 2022


Selasa, 01 Maret 2022 / 06:36 WIB
Ini Rekomendasi Saham yang Bisa Dipertimbangkan pada Maret 2022
ILUSTRASI. Karyawan melintas dengan latar layar pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) di gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta Selatan.


Reporter: Nur Qolbi | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat 3,88% ke level 6.888,17 sepanjang bulan Februari dari posisi 6.631,15 pada akhir Januari 2022. IHSG juga beberapa kali ditutup all-time high dengen level tertinggi di 6.920,06 pada 23 Februari 2022.

Kepala Riset FAC Sekuritas Indonesia Wisnu Prambudi Wibowo memprediksi, IHSG masih berpotensi melanjutkan kenaikan di bulan Maret. Menurut dia, IHSG pada Maret 2022 dapat bergerak ke level 6.950-7.100 sebagai proyeksi optimisnya.

Sentimen pendorongnya masih berasal dari laporan keuangan emiten tahun 2021 yang biasanya banyak dirilis pada bulan ketiga tahun berikutnya. "Mayoritas emiten diperkirakan membukukan kinerja yang positif terutama emiten berbau komoditas," kata Wisnu kepada Kontan.co.id, Jumat (25/2).

Baca Juga: IHSG Diprediksi Lanjut Menguat pada Selasa (1/3)

Di samping itu, IHSG juga akan terdorong oleh arus dana investor asing yang terus berlanjut masuk ke pasar modal Indonesia. Selama seminggu terakhir sampai dengan Jumat (25/2), investor asing mencatatkan net buy sebesar Rp 4,41 triliun di seluruh pasar.

Terkait dengan konflik geopolitik Rusia-Ukraina, Wisnu mengakui bahwa respons pelaku pasar terhadap sentimen invasi Rusia tersebut sempat membuat IHSG merosot 1,48% pada Kamis (24/2). Meskipun begitu, ia melihat konflik tersebut hanya memberi tekanan jangka pendek. Level 6.700 diperkirakan menjadi support krusial IHSG saat ini.

Sebaliknya, Analis Kiwoom Sekuritas Indonesia Abdul Azis Setyo Wibowo melihat, IHSG pada bulan Maret 2022 akan bergerak fluktuatif cenderung melemah. "Kami melihat pasar sudah cenderung priced in pada bulan Februari karena rilisnya laporan keuangan," ucap Azis.

Baca Juga: Wall Street Tertekan di Perdagangan Terakhir Februari

Menurut dia, tensi konflik Rusia-Ukraina juga akan membawa efek negatif pada psikologis pelaku pasar meski Indonesia tidak terdampak secara langsung. Meskipun tensi konflik sedikit mereda karena Presiden Rusia Vladimir Putin siap untuk mengirim tim negosiasi, tetapi pasar akan lebih wait and see dan melihat hasil dari negosiasi tersebut.

Kiwoom Sekuritas Indonesia memperkirakan, IHSG pada bulan Maret 2022 akan bergerak dalam rentang support 6.815-6.790 dan resistance 6.930-6.950. Apabila IHSG menjebol support 6.790, maka IHSG berpotensi melanjutkan penurunan ke level support 6.725.

Azis merekomendasikan pelaku pasar untuk mencermati saham-saham dari sektor perunggasan, retail, dan infrastruktur transportasi. Sebut saja PT Japfa Comfeed Indonesia Tbk (JPFA), PT Jasa Marga (Persero) Tbk (JSMR), PT Erajaya Swasembada Tbk (ERAA), dan PT Mitra Adiperkasa Tbk (MAPI).

Baca Juga: Simak Rekomendasi Teknikal Saham TINS, BRMS dan MIKA untuk Perdagangan Selasa (1/3)

Pasalnya, harga keempat saham tersebut memiliki valuasi yang masih murah, terlihat dari PE maupun PBV yang masih berada di bawah rata-rata lima tahun. "Momentum bulan puasa diperkirakan akan menjadi sentimen yang mendorong kenaikan saham-saham tersebut. Potensi upside harganya dalam jangka pendek maupun menengah sebesar 10%-15%," kata Azis.

Sementara itu, Wisnu menyarankan investor untuk mencermati saham PT Semen Indonesia (Persero) Tbk (SMGR), PT Bank Central Asia Tbk (BBCA), PT Astra International Tbk (ASII), PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (TLKM), PT Astra Agro Lestari Tbk (AALI), dan PT Dharma Satya Nusantara Tbk (DSNG).

Baca Juga: Gangguan Pasokan Akibat Konflik Rusia Vs Ukraina Bakal Menekan Emiten Konsumer

Menurut Wisnu, SMGR masih punya potensi kenaikan, bahkan bisa rally sepanjang 2022 seiring dengan pembangunan infrastruktur sejalan dengan program Ibu Kota Negara (IKN). Kemudian, BBCA dan ASII akan terdorong sentimen pemulihan ekonomi yang akan semakin memperbaiki kinerjanya.

Begitu juga TLKM yang dinilai masih akan mencatatkan kinerja yang positif. Untuk AALI dan DSNG, harga sahamnya masih akan terdorong harga jual crude palm oil (CPO) yang masih berada di level tinggi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era The Science of Sales Management

[X]
×