kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 -1,06%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ini Rekomendasi Saham INKP dan TKIM yang Mencetak Kinerja Ciamik


Selasa, 12 April 2022 / 07:20 WIB
Ini Rekomendasi Saham INKP dan TKIM yang Mencetak Kinerja Ciamik


Reporter: Yuliana Hema | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Indah Kiat Pulp and Paper Tbk (INKP) dan PT Pabrik Kertas Tjiwi Kimia Tbk (TKIM) mencetak kinerja ciamik sepanjang 2021. Kedua emiten kertas Grup Sinarmas ini mencatat pertumbuhan pendapatan dan laba dua digit.

Sepanjang 2021, INKP bersih mencatatkan penjualan bersih sebesar US$ 3,51 miliar. Perolehan ini membawa pendapatan INKP tumbuh 17,76% secara year on year (yoy) dari US$ 2,98 miliar pada 2020.

Indah Kiat mencatatkan laba bersih US$ 527 juta per Desember 2021. Nilai tersebut naik 79,23% secara yoy dari sebelumnya sebesar US$ 294,04 juta.

Bernasib serupa, penjualan bersih sebesar TKIM naik 18,23%. Per Desember 2021 penjualan neto TKIM naik US $1,02 miliar dari sebelumnya US$ 866,45 juta.

Dari sisi bottom line emiten produsen kertas ini mencatatkan laba bersih sebesar US$ 249 juta pada akhir 2021. Capaian tersebut naik 67,86% yoy dari US$ 148,33 juta pada 2020.

Baca Juga: Indah Kiat (INKP) Catat Kinerja Apik Sepanjang 2021, Berikut Prospek Sahamnya di 2022

Analis BNI Sekuritas Mikhail Joshua Siahaan mengatakan, kedua perusahaan ini memiliki prospek yang menarik dengan dua kunci, yakni permintaan dan harga. Dari sisi permintaan dia menilai akan ada peningkatan pada segmen paper packing akibat shifting trend ke arah digitalisasi.

Sementara dari sisi harga, dia memprediksikan akan ada kenaikan harga komoditas termasuk pulp akibat tensi Rusia dan Ukraina. Ditambah kemungkinan The Fed menaikkan suku bunga acuan.

"Sementara untuk headwind-nya lebih dari sisi suplai yaitu kenaikan harga bahan baku dan shipping cost dampak tensi geopolitik akan menyebabkan gangguan rantai pasokan berkelanjutan di 2022," kata Mikhail kepada Kontan.co.id, Senin (11/4).

Baca Juga: Laba Bersih Tjiwi Kimia (TKIM) Naik 67,86% pada 2021

Dia menilai saham INKP dan TKIM masih undervalued. Ini karena nilai pasar yang terefleksi saat ini masih di bawah nilai fundamental yang diproyeksikan BNI Sekuritas.

Mikhail menetapkan target harga pada INKP di level Rp 10.100 per saham. Dia belum menentukan target harga untuk TKIM terbaru, tetapi dia menyebutkan kemungkinan tidak berubah dari sebelum di harga Rp 9.800 per saham.

Baca Juga: Produsen Pulp dan Tisu Grup Sinarmas Meriilis Obligasi Rp 3,5 Triliun di Maret 2022

Sementara itu, Analis Henan Putihrai Sekuritas Mayang Anggita menyarankan buy on weakness untuk saham INKP di sekitar trendline jangka panjang sekaligus titik terendah sebelumnya Rp 7.525.

"Dengan harapan mampu rebound menuju 3 lapis MA di range Rp 7.850-Rp 7.950 hingga akhirnya sampai pada upper channel di seputaran Rp 8.250," papar Mayang kepada Kontan.co.id, Senin (11/4).

Untuk saham TKIM, Mayang merekomendasikan speculative buy. Dia menganalisis TKIM memasuki area beli di sekitar Rp 6.900-Rp 6.975. Menurut dia, average up dapat dilakukan ketika TKIM berhasil menghadapi tiga lapis MA di sekitar Rp 7.117.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×