kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Ini penyebab turunnya pendapatan dan laba bersih Chandra Asri (TPIA) pada 2019


Selasa, 17 Maret 2020 / 16:38 WIB
Ini penyebab turunnya pendapatan dan laba bersih Chandra Asri (TPIA) pada 2019
ILUSTRASI. Pimpinan proyek melakukan monitoring pembangunan pabrik Polyethylene (PE) baru berkapasitas 400 ribu ton per tahun di kompleks petrokimia terpadu PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (CAP) di Cilegon, Banten, Kamis (19/7). Tahun lalu Chandra Asri membukukan

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Laba bersih dan pendapatan PT Chandra Asri Petrichemical Tbk (TPIA) kompak mengalami penurunan sepanjang tahun 2019. Tahun lalu, emiten petrokimia ini membukukan pendapatan bersih sebesar US$ 1,88 miliar. Realisasi ini turun 26% dibandingkan dengan pencapaian pendapatan pada tahun lalu yang mencapai US$ 2,54 miliar.

Direktur SDM & Urusan Korporat dan Sekretaris Perusahaan Chandra Asri, Suryandi mengatakan turunnya pendapatan bersih tidak lepas dari harga penjualan rata-rata produk yang lebih rendah terutama untuk produk olefins.

Baca Juga: Virus corona merebak, penjualan produk herbal Kalbe Farma (KLBF) tumbuh signifikan

Selain itu, harga penjualan rata-rata Ethylene juga turun menjadi US$ 861 per ton dari sebelumnya US$1,163 per ton pada 2018. Pun begitu dengan harga jual rata-rata dari Polyethylene yang turun menjadi US$ 1,047 per ton.

Turunnya pendapatan bersih juga imbas dari adanya Turnaround Maintenance (TAM) terjadwal pada Agustus-September 2019 sehingga menyebabkan volume penjualan TPIA pada 2019 menjadi lebih rendah. Namun, TPIA berhasil mempersingkat waktu TAM dari perkiraan awal selama 55 hari menjadi hanya 51 hari.

Adapun volume penjualan emiten konstituen Indeks Kompas100 ini hanya sebesar 1,942 kilo ton (KT) sepanjang 2019. Jumlah ini turun tipis 9,3% bila dibandingkan dengan volume penjualan pada tahun 2018 yang mencapai 2.141 KT.

“Namun TAM ini merupakan bagian operational excellences, sehingga diharapkan proses produksi selama empat sampai lima tahun lagi tidak ada gangguan,” ujar Suryandi di Jakarta, Selasa (17/3).

Baca Juga: Pendapatan turun, laba Chandra Asri (TPIA) merosot 87% pada 2019

TPIA berhasil menekan beban pokok pendapatan sebesar 20.6% menjadi US$1,70 miliar. Penurunan beban pokok pendapatan ini terutama disebabkan biaya bahan baku, terutama Naphtha, yang turun sekitar 17% dari US$650 per ton menjadi US$542 per ton, sejalan dengan turunnya harga minyak mentah Brent sebesar 10% secara tahunan.

TPIA membukukan laba kotor sebesar US$171.1 juta atau lebih rendah 56.2% dibandingkan realisasi pada 2018. Sementara pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA) turun US$ 222 juta,menjadi US$180.1 juta pada 2019.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×