kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.903
  • SUN92,51 0,63%
  • EMAS613.068 0,17%

Imbal hasil turun, manajer investasi perlu ubah strategi reksadana pendapatan tetap

Minggu, 04 Maret 2018 / 18:09 WIB

Imbal hasil turun, manajer investasi perlu ubah strategi reksadana pendapatan tetap
ILUSTRASI. Ilustrasi Reksadana Pendapatan Tetap



KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sepanjang Februari, pasar obligasi Indonesia mengalami koreksi sehingga kinerja reksadana pendapatan tetap menurun. Perubahan strategi dari manajer investasi perlu dilakukan untuk mengantisipasi berlanjutnya koreksi pasar walau potensi risiko tetap ada.

Perlu diketahui, rata-rata kinerja reksadana pendapatan tetap yang tercatat di Infovesta Fixed Income Fund Index melemah 0,91% secara month on month pada bulan lalu. Secara year to date, kinerja reksadana tersebut juga minus 0,32%. Setali tiga uang, Indonesia Composite Bond Index terkoreksi 1,2% sepanjang Februari lalu. Dari awal tahun, indeks ini juga telah melemah 0,14%.


Head of Investment Research Infovesta Utama, Wawan Hendrayana mengatakan, obligasi korporasi dapat dijadikan alternatif aset portofolio bagi manajer investasi agar kinerja reksadana pendapatan tetapnya terjaga. Pasalnya, obligasi ini umumnya menawarkan kupon yang lebih tinggi ketimbang Surat Utang Negara (SUN).

Namun, manajer investasi dihadapkan pada risiko likuiditas yang rendah akibat minimnya transaksi di pasar obligasi korporasi. Selain itu, risiko gagal bayar oleh perusahaan penerbit obligasi korporasi juga perlu diperhatikan oleh manajer investasi. “Fund manager mesti mencermati rating dan kinerja perusahaan yang bersangkutan,” katanya, Jumat (2/3) lalu.

Selain mengandalkan obligasi korporasi, manajer investasi juga bisa beralih dengan membeli SUN bertenor pendek. Alasannya, potensi koreksi harga SUN bertenor pendek lebih rendah ketimbang SUN dengan tenor panjang.

Hanya saja, memiliki SUN bertenor pendek dengan jumlah besar kurang baik bagi manajer investasi. Sebab, ketika gejolak pasar obligasi usai, angin segar berpotensi kembali menghampiri SUN dengan tenor panjang yang biasanya menawarkan kupon tinggi.

Wawan menilai, volatilitas tinggi di pasar obligasi dalam negeri akan segera berakhir ketika momen kenaikan suku bunga acuan Amerika Serikat selesai. Ia pun memperkirakan rata-rata reksadana pendapatan tetap masih bisa memberikan imbal hasil sekitar 6%-7% hingga akhir tahun nanti.

Reporter: Dimas Andi
Editor: Sofyan Hidayat

INVESTASI REKSADANA

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0949 || diagnostic_web = 1.7981

Close [X]
×