kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

IHSG mencoba di zona hijau, meski sentimen negatif menyelimuti


Kamis, 10 Oktober 2019 / 09:40 WIB

IHSG mencoba di zona hijau, meski sentimen negatif menyelimuti
ILUSTRASI. Pegawai melintas di depan layar pergerakan saham di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (7/10/2019). Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup melemah satu persen atau turun 60,67 poin ke level 6.000,58 dari perdagangan akhir pekan lalu, Jumat (4

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) bergerak liar di tengah sentimen perundingan dagang Amerika Serikat (AS)-China, Kamis (10/10). Mengutip RTI, pukul 09.24 WIB, indeks naik 0,11% ke level 6.034,99.

Tercatat 159 saham naik, 102 saham turun, dan 138 saham stagnan. Total volume 2,18 miliar saham dengan nilai transaksi capai Rp 986 miliar.

Enam indeks sektoral menopang laju IHSG di awal perdagangan. Sektor agrikultur bergerak paling tinggi 1,34%. Sementara, sektor barang konsumsi paling dalam penurunannya 0,27%.

Baca Juga: Rumor panas dari Washington: AS dan China gagal capai kata sepakat!

Sementara, investor asing mencatatkan net sell Rp 14,232 miliar di pasar reguler dan Rp 56,256 miliar keseluruhan market.

Analis MNC Sekuritas Edwin Sebayang menuturkan harapan awal IHSG bisa ikut menikmati kenaikan dari Dow Jones (DJIA) semalam sebesar +0.70%. Tetapi langkah DJIA Futures pagi ini justru turun -171 poin membuat langkah IHSG menjadi berat untuk rebound.

Asal tahu, surat kabar China The South China Morning Post melaporkan bahwa tidak ada progress alias tidak ada kemajuan pembicaraan dagang antara A-China di level Deputy.

Baca Juga: Pasar saham goyah, aset safe haven diburu gara-gara kecemasan perundingan AS-China

Tak hanya itu, pembicaraan dagang di level tingkat atas yang dipimpin oleh Wakil Perdana Mentri Liu He hanya akan berbicara di hari Kamis, lebih cepat 1 hari dari rencana awal hingga Jumat.

“Lebih lanjut, turunnya harga komoditas Nikel -0.7% dan melemahnya Bursa Asia Kamis pagi ini juga semakin membuat langkah berat IHSG untuk rebound,” ujar Edwin.

Harapan justru datang dari komoditas Coal dan CPO di mana harganya menjelang Fall dan Winter season terus mengalami kenaikan.

Baca Juga: Harapan perundingan dagang AS-China memudar, emas menembus level tertinggi pekan ini

“Di tengah beragamnya faktor penggerak IHSG, kami tetap antusias melakukan trading harian atas saham di sektor Logam, Bank, Properti, Konsumer, Industri Dasar, Infrastruktur dan Retail serta Coal untuk perdagangan di hari Kamis ini,” ujarnya.


Reporter: Yudho Winarto
Editor: Yudho Winarto

Video Pilihan


Close [X]
×