kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45869,49   -13,44   -1.52%
  • EMAS937.000 0,43%
  • RD.SAHAM -0.64%
  • RD.CAMPURAN -0.17%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

IHSG konsolidasi pada April 2021, ini penyebabnya


Minggu, 11 April 2021 / 20:26 WIB
IHSG konsolidasi pada April 2021, ini penyebabnya
ILUSTRASI. IHSG konsolidasi pada April 2021, ini penyebabnya


Reporter: Nur Qolbi | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) cenderung bergerak konsolidasi (sideways) pada awal April 2021 ini.

Dalam sepekan ke belakang, IHSG hanya naik 0,99%, sementara indeks Nikkei Jepang meningkat 1,29%, indeks Kospi Korea Selatan +1,43%, indeks Dow Jones Amerika Serikat (AS) +1,95%, dan indeks saham utama Australia +2,45%.

Kepala Riset FAC Sekuritas Indonesia Wisnu Prambudi Wibowo mengatakan, rebound kecil yang terjadi pada IHSG disebabkan oleh belum begitu dominannya sentimen dari dalam negeri. Musim pembagian dividen yang mulai berlangsung pada bulan ini juga dinilai tidak cukup kuat untuk membuat IHSG rally.

Selain itu, kebijakan pemerintah yang melarang mudik pada 6-17 Mei 2021 diprediksi dapat menghambat laju pertumbuhan ekonomi. Pelaku pasar juga mengkhawatirkan adanya capital outflow dan inflasi akibat kenaikan yield obligasi pemerintah AS seiring dengan stimulus yang terus digulirkan oleh pemerintahan Joe Biden.

Baca Juga: IHSG diramal fluktuatif pada pekan depan, cermati saham-saham ini

"Di saat yang bersamaan, pelaku pasar juga cenderung wait and see menanti rilis laporan keuangan emiten dan pertumbuhan ekonomi  kuartal I-2021," kata Wisnu saat dihubungi Kontan.co.id, Minggu (11/4).

Analis Jasa Utama Capital Sekuritas Chris Apriliony menambahkan, konsolidasi IHSG pada awal April 2021 ini disebabkan oleh nilai tukar rupiah yang kembali melemah dan perusahaan-perusahaan yang cenderung membagikan dividen lebih kecil daripada tahun sebelumnya.

"Hal ini membuat investor menjadi tidak terlalu antusias terhadap pembagian dividennya. Bahkan, beberapa cenderung kecewa sehingga melakukan aksi jual pada saham-saham yang diharapkan memberikan dividen besar," ucap Chris.

Menurut Chris, saat ini, IHSG cenderung bergerak sideways ke arah bearish dengan level support di 5.850 dan resistance di 6.210. Penguatan kurs rupiah menjadi sentimen yang dapat mendorong laju IHSG ke depannya.

Sementara Wisnu melihat, IHSG akan bergerak konsolidasi dalam satu hingga dua bulan ke depan. Ia memprediksi, IHSG baru akan bergerak naik setelah Lebaran sejalan dengan aktivitas ekonomi yang berpotensi berjalan lebih cepat lagi seiring dengan program vaksinasi yang terus berlanjut.

Baca Juga: IHSG diprediksi menguat pada Senin (12/4), simak rekomendasi Binaartha Sekuritas

Menurut dia, akselerasi pasar modal yang lebih cepat lagi baru akan terjadi pada kuartal III memasuki kuartal IV-2021. "Dalam jangka pendek, resistance yang akan diuji berada di level 6.240 dengan support 5.900. Jika support tersebut berhasil ditembus, maka support selanjutnya berada di level 5.800," tutur Wisnu.

Seiring dengan volatilitas IHSG yang masih tinggi, Wisnu menyarankan pelaku pasar yang lebih suka trading saham untuk memperbanyak jumlah dananya sambil menurunkan batasan risiko. Apabila saham-saham yang diperdagangkan turun 30%-40%, Wisnu menyarankan para trader untuk cut loss aja.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×