CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,80   -0,91   -0.09%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Harga nikel bullish, ini sejumlah sentimen pendorongnya


Jumat, 16 Juli 2021 / 12:38 WIB
Harga nikel bullish, ini sejumlah sentimen pendorongnya
ILUSTRASI. Ilustrasi pertambangan nikel


Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga nikel diyakini masih cukup cerah di sisa tahun ini. Sejumlah katalis diyakini bakal mendorong harga nikel hingga akhir tahun.

Salah satunya adalah produksi baja stainless steel di China. Thomas Radityo, Analis Ciptadana Sekuritas menyebut, prospek nikel jangka panjang akan didorong oleh konsumsi nikel yang solid oleh China. Produksi baja stainless steel di China tercatat telah naik dari titik terendah sebesar 1,9 juta ton di Februari menjadi 2,3 juta ton di Mei 2021.

Akibatnya, persediaan nikel di London Metal Exchange (LME) menurun 12,4% secara kuartalan menjadi 228.000 wet metric ton (wmt) dan harga terus meningkat 14,9% secara kuartalan menjadi US$ 18.769 per ton.

Di sisi lain, produksi nickel pig iron (NPI) China menurun secara signifikan sejak September 2020, yakni sebesar 38.900 ton. Ini  mencerminkan dampak larangan ekspor bijih nikel Indonesia dan penutupan tambang Filipina yang terjadi baru-baru ini. Thomas memperkirakan defisit NPI sebesar 56.100 ton dan 67.300 ton di  2021-2022.

Baca Juga: Industri Nikel Menjanjikan, NICL Membidik Produksi 1,8 Juta Ton

Lebih lanjut, Rusia berencana untuk mengenakan pajak ekspor nikel sebesar 15% untuk mengekang harga nikel domestik. Untuk diketahui, Rusia menyumbang 10% dari cadangan nikel global.

Bersama dengan larangan ekspor bijih nikel Indonesia, penutupan tambang di Filipina, serta aksi mogok kerja yang terjadi di  tambang Vale Sudbury, hal ini akan memberikan sentimen positif terhadap harga nikel dalam jangka pendek.

“Kami mempertahankan asumsi harga nikel rata-rata 2021-2022 pada level US$ 17.000 per ton dan US$ 18.000 per ton,” tulis Thomas dalam riset, Rabu (14/7).

Selanjutnya: Harga nikel baik 13% sejak awal tahun, cermati rekomendasi saham ini

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×