kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.404.000   -15.000   -1,06%
  • USD/IDR 16.195
  • IDX 7.294   -26,58   -0,36%
  • KOMPAS100 1.142   -7,10   -0,62%
  • LQ45 920   -3,25   -0,35%
  • ISSI 218   -1,41   -0,64%
  • IDX30 460   -1,72   -0,37%
  • IDXHIDIV20 554   -0,98   -0,18%
  • IDX80 128   -0,53   -0,41%
  • IDXV30 130   0,41   0,32%
  • IDXQ30 155   -0,33   -0,21%

Harga minyak WTI terpental kembali ke US$ 70 per barel


Kamis, 24 Mei 2018 / 20:18 WIB
Harga minyak WTI terpental kembali ke US$ 70 per barel
ILUSTRASI. Harga minyak


Reporter: Grace Olivia | Editor: Dupla Kartini

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Setelah sempat reli kencang, harga minyak mentah berbalik melandai. Harga minyak berangsur menurun seiring meredanya isu geopolitik dan rencana OPEC meningkatkan produksi demi mencegah kurangnya pasokan global.

Mengutip Bloomberg, Kamis (24/5) pukul 18.40 WIB, harga minyak West Texas Intermediate (WTI) pengiriman Juli 2018 di New York Mercantile Exchange di level US$ 70,93 per barel. Harga ini merosot 1,27% dibandingkan penutupan hari sebelumnya.

Sejak Selasa (22/5), harga minyak terus bergerak turun meninggalkan posisi tertinggi sebelumnya di US$ 72 per barel.

Analis Asia Tradepoint Futures Deddy Yusuf Siregar menilai, koreksi harga minyak mentah saat ini terbilang wajar. Pasalnya, ia meyakini, laju penguatan harga yang begitu kencang belakangan lebih disebabkan oleh sentimen konflik geopolitik, di antaranya di Timur Tengah.

"Pelaku pasar sempat khawatir produksi Iran dan Venezuela, sebagai produsen OPEC yang cukup besar, akan jadi sangat terbatas karena saat ini tengah bermasalah dengan Amerika Serikat (AS)," ujar Deddy, Kamis (24/5).

Namun, Deddy menilai, sejatinya, kenaikan harga minyak belum didukung oleh kondisi fundamental yang stabil. Terlihat, pekan ini harga minyak mulai menurun seiring dengan kembali tingginya stok minyak mentah milik AS. Data yang dirilis Rabu (23/5), menunjukkan, inventoris minyak AS kembali melonjak sebesar 5,8 juta barel.

"Hingga pekan lalu, jumlah sumur pengeboran minyak AS juga masih tinggi, yaitu 844, tertinggi sejak Maret 2015," ungkap Deddy.

Analis Finex Berjangka Nanang Wahyudi menambahkan, harga minyak juga terpental lantaran adanya niat OPEC menambah produksinya untuk mencegah kurangnya pasokan global. "Dengan kondisi persediaan minyak AS yang tinggi, rencana OPEC menaikkan produksi malah membuat harga tertekan," ujarnya, Kamis (24/5).

Kendati demikian, Nanang cukup yakin harga minyak mentah masih dalam tren yang kuat. Hanya saja, ia berharap, Jumat (25/5), harga minyak tidak akan ditutup di bawah US$ 71 per barel untuk mencegah harga turun lebih dalam lagi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Pre-IPO : Explained Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM)

[X]
×