kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45993,30   0,61   0.06%
  • EMAS1.134.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Turun 10% di Tahun 2023, Terseret Kekhawatiran Pasokan dan Permintaan


Sabtu, 30 Desember 2023 / 12:05 WIB
Harga Minyak Turun 10% di Tahun 2023, Terseret Kekhawatiran Pasokan dan Permintaan


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Harga minyak mentah berjangka turun lebih dari 10% pada tahun 2023 yang penuh gejolak yang ditandai oleh gejolak geopolitik dan kekhawatiran terhadap tingkat produksi minyak dari produsen utama di seluruh dunia.

Jumat (29/12), harga minyak mentah jenis Brent untuk kontrak pengiriman Februari 2024 ditutup di level US$ 77,04 per barel, setelah turun 11 sen atau 0,14%.

Sejalan, harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate (WTI) untuk kontrak pengiriman Februari 2024 juga ditutup melemah 0,17% ke US$ 71,65 per barel.

Kedua kontrak tersebut turun lebih dari 10% pada tahun 2023 dan menutup tahun ini pada level akhir tahun terendah sejak tahun 2020.

Brent telah naik 10% dan WTI sebesar 7% tahun lalu, didukung oleh kekhawatiran pasokan setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Survei Reuters terhadap 34 ekonom dan analis memperkirakan minyak mentah Brent rata-rata akan bernilai US$ 82,56 pada tahun 2024, turun dari konsensus bulan November sebesar US$ 84,43 per barel.

Baca Juga: Harga Minyak Turun 10% di Akhir Tahun Ini Karena Kekhawatiran Permintaan

Itu terjadi karena mereka memperkirakan pertumbuhan global yang lemah akan membatasi permintaan. Ketegangan geopolitik yang sedang berlangsung dapat memberikan dukungan terhadap harga.

Para analis juga mempertanyakan apakah Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, atau OPEC+, akan mampu berkomitmen terhadap pengurangan pasokan yang mereka janjikan untuk menopang harga.

OPEC+ saat ini memangkas produksi sekitar 6 juta barel per hari, mewakili sekitar 6% pasokan global.

OPEC menghadapi melemahnya permintaan minyak mentahnya pada paruh pertama tahun 2024 ketika pangsa pasar globalnya turun ke level terendah sejak pandemi penurunan produksi dan keluarnya Angola dari kelompok tersebut.

Sementara itu, perang di Timur Tengah menimbulkan kekhawatiran mengenai potensi gangguan pasokan dalam beberapa bulan terakhir tahun 2023 yang diperkirakan akan berlangsung hingga tahun 2024.

“Kita akan melihat volatilitas yang terus berlanjut menjelang tahun 2024 seiring dengan peristiwa geopolitik dan ketakutan bahwa konflik dapat menyebar ke seluruh kawasan,” kata Andrew Lipow, presiden Lipow Oil Associates.

Bulan ini, serangan yang dilakukan kelompok militan Houthi di Yaman terhadap kapal pengapalan yang transit di rute Laut Merah memaksa perusahaan-perusahaan besar mengubah rute pengiriman mereka.

Meskipun perusahaan-perusahaan tertentu bersiap untuk melanjutkan pergerakan melalui Terusan Suez, beberapa kapal tanker minyak mentah dan produk olahan masih memilih rute yang lebih panjang mengelilingi Afrika untuk menghindari potensi konflik di wilayah tersebut.

Ketegangan geopolitik di Timur Tengah meningkat pada hari terakhir tahun 2023 ketika Israel mengintensifkan serangannya di Gaza selatan, sehingga memberikan tekanan pada harga.

Baca Juga: Wall Street Ditutup Melemah Tipis pada Hari Perdagangan Terakhir 2023

Data yang dirilis pada hari Jumat oleh Badan Informasi Energi (EIA) AS yang menunjukkan permintaan minyak yang kuat pada bulan Oktober menawarkan beberapa dukungan terhadap harga dalam perdagangan intra-hari, kata analis UBS Giovanni Staunovo.

Total permintaan minyak AS naik 3,4% pada bulan Oktober dibandingkan tahun sebelumnya, kata laporan itu.

Produksi minyak mentah AS turun sedikit pada bulan Oktober menjadi 13,248 juta barel per hari, setelah mencapai rekor bulanan pada bulan Agustus dan September.

Perusahaan-perusahaan energi minggu ini menambah rig minyak dan gas alam untuk pertama kalinya dalam tiga minggu, perusahaan jasa energi Baker Hughes BKR.O mengatakan dalam sebuah laporan pada hari Jumat, mengindikasikan produksi dapat meningkat di masa depan.

Namun, untuk tahun ini, jumlah rig turun sebanyak 157 rig setelah bertambah 193 pada tahun 2022 dan 235 pada tahun 2021.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×