kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45892,79   -9,77   -1.08%
  • EMAS932.000 -0,11%
  • RD.SAHAM -0.23%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.08%

Harga minyak naik lebih dari 3%, capai level tertinggi lebih setahun


Jumat, 05 Maret 2021 / 22:27 WIB
Harga minyak naik lebih dari 3%, capai level tertinggi lebih setahun
ILUSTRASI. Harga minyak mentah

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak mentah melonjak lebih dari 3% pada hari Jumat (5//3), mencapai level tertinggi lebih dari setahun.  Setelah OPEC dan sekutunya setuju untuk tidak meningkatkan pasokan pada bulan April hingga pemulihan permintaan yang lebih substansial.

Melansir Reuters, pukul 22.00 WIB, harga minyak mentah Brent naik US$ 2,23 atau 3,3%, menjadi US$ 68,97 per barel pada 1441 GMT - tertinggi hampir 14 bulan.

Sedangkan, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik US$ 2 atau 3,1% menjadi US$ 65,83 per barel, tertinggi sejak April 2019.

Kedua kontrak harga minyak melonjak lebih dari 4% pada hari Kamis setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, bersama-sama dikenal sebagai OPEC +, memperpanjang pembatasan produksi minyak hingga April, memberikan pengecualian kecil ke Rusia dan Kazakhstan.

Baca Juga: OPEC +: Hanya Rusia dan Kazakhstan yang diizinkan meningkatkan produksi bulan April

"OPEC + menetap untuk pendekatan hati-hati ... memilih untuk meningkatkan produksi hanya 150.000 barel per hari (bph) pada April sementara pelaku pasar mengharapkan kenaikan 1,5 juta barel per hari," kata analis minyak UBS Giovanni Staunovo.

Investor terkejut bahwa Arab Saudi telah memutuskan untuk mempertahankan pemotongan sukarela sebesar 1 juta barel per hari hingga April bahkan setelah kenaikan harga minyak dalam dua bulan terakhir didukung oleh program vaksinasi COVID-19 di seluruh dunia.

Beberapa peramal merevisi ekspektasi harga mereka naik menyusul keputusan tersebut.

Goldman Sachs menaikkan perkiraan harga minyak mentah Brent sebesar US$ 5 menjadi US$ 75 per barel pada kuartal kedua dan US$ 80 per barel pada kuartal ketiga tahun ini.

UBS menaikkan perkiraan Brent menjadi US$ 75 per barel dan WTI menjadi US$ 72 pada paruh kedua tahun 2021.

Baca Juga: Harga minyak mentah melesat lebih dari 1% usai OPEC+ pertahankan pembatasan produksi

Namun, analis dan pedagang telah memperingatkan bahwa penjualan fisik minyak mentah yang lambat dan pemulihan permintaan yang tidak diprediksi sampai sekitar kuartal ketiga menunjukkan bahwa kenaikan harga tidak beralasan.

"Pasar menunjukkan pengetatan yang tidak ada. Oleh karena itu, kami terus percaya bahwa risiko harga terutama turun dan harga saat ini melampaui batas," kata Hans van Cleef, ekonom energi senior di ABN Amro.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×