kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45789,82   1,25   0.16%
  • EMAS1.008.000 0,10%
  • RD.SAHAM 0.17%
  • RD.CAMPURAN 0.10%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga minyak mentah sedikit turun ke US$ 42,61 per barel, Kamis (13/8) pagi


Kamis, 13 Agustus 2020 / 10:00 WIB
Harga minyak mentah sedikit turun ke US$ 42,61 per barel, Kamis (13/8) pagi
ILUSTRASI. FILE PHOTO: Dust blows around a crude oil pump jack and flare burning excess gas at a drill pad in the Permian Basin in Loving County, Texas, U.S. November 25, 2019. Picture taken November 25, 2019. REUTERS/Angus Mordant/File Photo

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak mentah sedikit turun pada hari Kamis (13/8), tetapi menahan sebagian besar kenaikan dari sesi sebelumnya. Setelah data pemerintah Amerika Serikat (AS) menunjukkan penurunan persediaan minyak, mendukung pandangan bahwa permintaan bahan bakar kembali meskipun pandemi virus corona.

Mengutip Reuters, pukul 09.34 WIB, harga minyak mentah Brent turun 8 sen menjadi US$ 45,35 per barel, setelah naik sekitar 2% di sesi sebelumnya. Harga minyak West Texas Intermediate (WTI) turun 6 sen menjadi US$ 42,61 per barel setelah naik 2,6% pada hari Rabu.

Persediaan minyak mentah, bensin, dan sulingan AS turun pekan lalu karena penyulingan meningkatkan produksi dan permintaan meningkat, sebuah laporan pemerintah menunjukkan.

Baca Juga: Harga minyak mentah merangkak naik Rabu (12/8), terangkat penurunan stok AS

Permintaan bahan bakar AS naik menjadi 19,37 juta barel per hari pekan lalu, tertinggi sejak Maret, rilis data dari Administrasi Informasi Energi (EIA). Sementara produksi minyak mentah turun menjadi 10,7 juta barel per hari (bph) dari 11 juta bpd.

"Kuartal keempat bisa melihat harga minyak jauh lebih tinggi jika pasar energi mulai bersiap untuk kekurangan minyak," kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA.

Persediaan minyak mentah turun 4,5 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk penurunan 2,9 juta barel.

Revisi turun EIA pada hari Selasa untuk perkiraan produksi minyak AS untuk tahun ini juga mendukung harga minyak. Produksi minyak mentah AS diperkirakan turun 990.000 barel per hari tahun ini menjadi 11,26 juta barel per hari, lebih curam dari penurunan 600.000 barel per hari yang diperkirakan bulan lalu.

Ada pun sentimen yang membatasi kenaikan harga minyak, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) mengatakan dalam laporan bulanan bahwa permintaan minyak dunia akan turun 9,06 juta barel per hari tahun ini, lebih dari penurunan 8,95 juta barel per hari yang diharapkan sebulan lalu.

Meningkatnya ketidakpastian atas kebuntuan di Washington tentang paket stimulus untuk mendukung pemulihan dari dampak pandemi virus corona juga dapat membebani harga minyak, kata para analis.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×