kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45952,23   -6,72   -0.70%
  • EMAS1.033.000 0,49%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Harga Minyak Mentah Naik di Atas US$105 per Barel Sore Ini


Senin, 04 April 2022 / 16:14 WIB
Harga Minyak Mentah Naik di Atas US$105 per Barel Sore Ini
ILUSTRASI. Kilang minyak


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - ​JAKARTA. Harga minyak mentah naik di atas US$105 per barel pada hari Senin (4/4). Dipicu oleh kekhawatiran ketatnya pasokan yang timbul dari invasi Rusia ke Ukraina dan kurangnya kesepakatan nuklir Iran meskipun negara-negara melepaskan minyak dari cadangan strategis.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent naik 63 sen atau 0,6%, menjadi US$105,02 per barel pada 0805 GMT. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) naik US$1,08 atau 1,1% menjadi US$100,35. Kedua acuan harga minyak tersebut tergelincir US$1 saat pasar dibuka pada hari Senin.

Invasi Ukraina pada Februari secara tajam meningkatkan kekhawatiran pasokan yang telah menopang harga minyak. Sanksi yang dikenakan pada Rusia dan penghindaran pembeli minyak Rusia telah menimbulkan kekhawatiran kerugian pasokan yang lebih besar dari bulan ini.

"Akankah pelepasan barel dari cadangan strategis mengisi kekurangan yang disebabkan oleh sanksi dan keengganan pembeli terhadap minyak Rusia? Singkatnya, tidak," kata Stephen Brennock dari pialang minyak PVM.

Minyak Brent turun sekitar 13% minggu lalu setelah Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengumumkan rekor rilis cadangan minyak AS dan anggota Badan Energi Internasional berkomitmen untuk lebih lanjut memanfaatkan cadangan. Minyak mentah telah mencapai US$139 bulan lalu, tertinggi sejak 2008.

Baca Juga: Harga Pertamax Naik, Kemenkeu Klaim Dampaknya Ke Inflasi Relatif Terbatas

"Langkah jangka pendek untuk menargetkan harga minyak yang lebih rendah ... tidak menyelesaikan masalah jangka panjang," kata Naeem Aslam dari Avatrade.

Minyak juga mendapat dukungan dari jeda dalam pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran, yang akan memungkinkan pencabutan sanksi terhadap minyak Iran. Iran pada hari Senin menyalahkan Amerika Serikat atas penghentian tersebut.

Beberapa tekanan ke bawah pada harga datang dari gencatan senjata di Yaman, yang dapat mengurangi ancaman pasokan di Timur Tengah.

PBB telah menengahi gencatan senjata dua bulan antara koalisi yang dipimpin Saudi dan kelompok Houthi yang bersekutu dengan Iran untuk pertama kalinya dalam konflik tujuh tahun.

Fasilitas minyak Saudi telah diserang oleh Houthi selama konflik, menambah gangguan pasokan dari Rusia

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Storytelling with Data Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×