kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.001,66   -0,07   -0.01%
  • EMAS979.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Harga Minyak Mentah Naik 1% Setelah Pemotongan Target Produksi OPEC+


Jumat, 07 Oktober 2022 / 06:02 WIB
Harga Minyak Mentah Naik 1% Setelah Pemotongan Target Produksi OPEC+
ILUSTRASI. Kilang minyak mentah

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak naik sekitar 1% pada hari Kamis (6/10), bertahan di level tertinggi tiga minggu. Setelah OPEC+ setuju untuk memperketat pasokan global dengan kesepakatan untuk memangkas target produksi sebesar 2 juta barel per hari (bph), pengurangan terbesar produsen sejak 2020.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent menetap di US$94,42 per barel, naik $1,05, atau 1,1%. Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) menetap di US$88,45 per barel, naik 69 sen, atau 0,8%, setelah ditutup naik 1,4% pada hari Rabu.

Perjanjian antara Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutu termasuk Rusia, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, muncul menjelang embargo Uni Eropa terhadap minyak Rusia dan akan menekan pasokan di pasar yang sudah ketat, menambah inflasi.

Baca Juga: OPEC+ Pangkas Produksi Minyak, AS: Itu Keputusan Picik

"Kami percaya bahwa dampak harga dari langkah-langkah yang diumumkan akan signifikan," kata Jorge Leon, senior vice presiden Rystad Energy.

"Pada Desember tahun ini, Brent akan mencapai lebih dari US$100/bbl, naik dari permintaan kami sebelumnya sebesar $89."

Menyusul keputusan OPEC+, Goldman Sachs menaikkan perkiraan Brent 2022 menjadi US$104 per barel dari US$99, dan perkiraan 2023 menjadi US$110 dari US$108.

Menteri Energi Saudi Abdulaziz bin Salman mengatakan, pengurangan pasokan sebenarnya akan menjadi sekitar 1 juta hingga 1,1 juta barel per hari. Bagian Arab Saudi dari pemotongan adalah sekitar 500.000 barel per hari.

Menteri Perminyakan Irak Ihsan Abdul Jabbar mengatakan, kepada kantor berita Kuwait (KUNA) bahwa langkah OPEC+ datang sebagai akibat dari surplus produksi.

Beberapa anggota OPEC+ telah berjuang untuk berproduksi pada tingkat kuota karena kurangnya investasi dan sanksi.

"Mungkin Arab Saudi, UEA, Kuwait, dan 'kereta kecil yang bisa' Kazakhstan dapat memangkas produksi ke kuota baru, tapi saya ragu orang lain akan melakukannya," kata Bob Yawger, direktur energi berjangka Mizuho di New York.

Pemotongan output terjadi karena Federal Reserve AS dan bank sentral lainnya menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi. Harga minyak yang lebih tinggi kemungkinan akan memangkas permintaan, yang dapat membatasi kenaikan harga, kata John Kilduff, mitra di Again Capital LLC di New York.

Baca Juga: Harga Minyak Mentah Naik Setelah OPEC+ Sepakati Pangkas Produksi

"Itulah yang mengurangi cara lain dan mengapa harga telah stabil untuk WTI hanya di bawah US$90," kata Kilduff.

Presiden AS Joe Biden menyatakan kekecewaannya atas rencana OPEC+ dan mengatakan Amerika Serikat sedang mencari cara untuk menjaga harga agar tidak naik.

"Ada banyak alternatif. Kami belum memutuskan," kata Biden kepada wartawan di Gedung Putih.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×