kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45811,59   9,89   1.23%
  • EMAS1.054.000 0,57%
  • RD.SAHAM 0.85%
  • RD.CAMPURAN 0.40%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Harga minyak dunia turun, berikut rekomendasi analis terhadap saham Elnusa (ELSA)


Rabu, 22 Januari 2020 / 20:33 WIB
Harga minyak dunia turun, berikut rekomendasi analis terhadap saham Elnusa (ELSA)
ILUSTRASI. Kapal Survei Seismik Elsa Regent yang akan melakukan survei seismik 2D Komitmen Kerja Pasti (KKP) Jambi Merang di bersandar Terminal Penumpang Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (12/11/2019). KKP Jambi Merang di wilayah terbuka Indonesia akan melaks

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pada Sembilan bulan pertama 2019, PT Elnusa Tbk (ELSA) berhasil membukukan pendapatan sebesar Rp 5,91 triliun dengan torehan laba bersih sebesar Rp 238,26 miliar atau naik 7,90% secara tahunan. 

Head of Corporate Communication Elnusa, Wahyu Irfan, mengatakan estimasi pendapatan Elnusa tahun 2019 mencapai Rp 8,3 triliun atau naik sekitar 26% dibandingkan realisasi pendapatan pada akhir 2018 yang sebesar Rp 6,6 triliun.

Baca Juga: WIKA targetkan kontrak baru dari luar negeri capai Rp 5,7 triliun di tahun ini

Meski demikian, kinerja saham ELSA tidak semanis kinerja fundamentalnya. Melansir dari RTI Business, secara year-to-date saham ELSA telah terkoreksi 4,58%. Bahkan pada perdagangan hari ini (22/1), saham ELSA terkoreksi 1,35% ke level Rp 292 per saham. Ini merupakan level terendah saham ELSA sejak perdagangan perdana tahun ini.

Analis OSO Sekuritas Sukarno Alatas menilai, pelemahan saham ELSA sejalan dengan pergerakan harga minyak dunia saat ini. Ia mengatakan, saat ini harga minyak dunia kembali melemah akibat dampak pasokan minyak yang dinilai kembali meningkat.

“Berita terbaru mengatakan harga minyak mentah dunia memperpanjang tren pelemahan pada perdagangan Rabu (22/1) kembali lebih rendah saat investor masih memantau dampak krisis di Libya,” ujar Sukarno kepada Kontan.co.id, Rabu (22/1).

Baca Juga: Elnusa (ELSA) targetkan pendapatan tembus Rp 9 triliun di 2020

Sebelumnya, dua kilang minyak di Libya terhenti karena adanya blokade militer. Namun, hal ini diiringi oleh peningkatan pasokan oleh produsen lain. Harga minyak mentah dunia pun kembali melemah.

“Jadi untuk saham ELSA sendiri akan kembali melemah seiring melemahnya komoditas minyak. Untuk sekarang wait and see terlebih dahulu sambil memantau perkembangan dampak sentimen negatif tersebut,” lanjutnya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×