kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45991,58   -19,63   -1.94%
  • EMAS961.000 -0,21%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.32%

Harga emas turun lebih 1% gara-gara Trump hentikan pembahasan stimulus AS


Rabu, 07 Oktober 2020 / 05:50 WIB
Harga emas turun lebih 1% gara-gara Trump hentikan pembahasan stimulus AS
ILUSTRASI. A gold bar is pictured on display at Korea Gold Exchange in Seoul, South Korea, August 6, 2020. REUTERS/Kim Hong-Ji


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga emas turun lebih dari 1% pada hari Selasa (6/10), mundur dari level tertinggi dua pekan sebelumnya. Setelah Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump membatalkan negosiasi perihal paket stimulus bantuan virus Corona hingga pemilihan berakhir.

Melansir Reuters, harga emas spot turun 1,4% menjadi US$ 1.886.01 per ons troi. Sedangkan, harga emas berjangka AS turun 1,6% menjadi US$ 1.890,20 dalam perdagangan pasca penyelesaian setelah ditutup 0,6% lebih rendah pada $ 1,908,80.

"Harga emas berada di bawah tekanan lebih lanjut karena Presiden Trump telah menghentikan negosiasi atas paket stimulus fiskal, dolar telah menguat dan membebani harga emas," kata analis Standard Chartered Suki Cooper.

Baca Juga: Harga emas spot masih melemah di US$ 1.907,19 per ons troi

Langkah mengejutkan Trump datang setelah Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS Nancy Pelosi mengatakan pada hari Minggu bahwa kemajuan sedang dibuat dalam negosiasinya dengan pemerintahan Trump perihal paket bantuan.

Harga emas cenderung mendapat keuntungan dari langkah-langkah stimulus dari bank sentral karena secara luas dipandang sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang.

Harga emas batangan mencapai level tertinggi sejak 21 September di US$ 1.920,71 sebelumnya pada hari Selasa.

"Emas perlu menahan US$ 1.880 atau kami dapat mengunjungi kembali US$ 1.850, tetapi saya sangat yakin bahwa langkah ini bersifat sementara, tidak seperti kesepakatan yang akan segera terjadi," kata Tai Wong, kepala perdagangan derivatif logam dasar dan mulia di BMO.

Sebelumnya, Gubernur Federal Reserve Jerome Powell memperingatkan pemulihan ekonomi AS masih jauh dari selesai dan masih bisa tergelincir ke dalam spiral jika virus corona tidak dikendalikan secara efektif dan pertumbuhan dipertahankan.

"Alasan pasar mengharapkan kesepakatan fiskal adalah karena dalam pandangan kami, emas sebenarnya telah dikondisikan dari aset safe haven menjadi aset lindung nilai inflasi," kata Daniel Ghali, ahli strategi komoditas di TD Securities.

Baca Juga: Harga emas spot masih melemah di US$ 1.911,31 per ons troi

"Sebagai aset lindung nilai inflasi, hambatan di sini sebenarnya adalah ekspektasi inflasi. Pasar perlu melihat mereka naik lebih jauh untuk menarik suku bunga riil lebih rendah dan emas lebih tinggi."

Di tempat lain, harga perak merosot 4% menjadi US$ 23,37 per ons troi, platinum turun 4,6% menjadi US$ 856,15, sementara paladium turun 0,9% menjadi US$ 2.341,77.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×