kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Harga CPO tumbuh lambat, begini prospek dan rekomendasi saham Astra Agro (AALI)


Kamis, 26 September 2019 / 19:52 WIB

Harga CPO tumbuh lambat, begini prospek dan rekomendasi saham Astra Agro (AALI)
ILUSTRASI. PT Astra Agro Lestari Tbk (AALI)


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Meski pergerakannya belum signifikan, harga minyak kelapa sawit atau crude palm oil (CPO) sebenarnya sudah mulai membaik sepanjang semester kedua 2019 ini berlangsung. Hal ini dinilai tetap akan mempengaruhi kinerja PT Astra Agro Lestari Tbk (AALI, anggota indeks Kompas100) di sisa tahun ini.

Sebagai pengingat, Kamis (26/9), harga CPO kontrak pengiriman Desember 2019 di Malaysia Derrivative Exchange berada di level RM 2.170 per metrik ton. Pelan tapi pasti, harga CPO mulai kembali naik dalam beberapa waktu terakhir.

Asal tahu saja, 9 Juli 2019 lalu harga komoditas ini sempat berada di level RM 2.042 per metrik ton atau terendah sepanjang 2019 berjalan.

Baca Juga: Selama musim kemarau, Astra Agro berupaya cegah kebakaran hutan dan lahan

Analis Panin Sekuritas Juan Oktavianus mengatakan, bisnis AALI sangat tergantung pada pergerakan harga CPO global. Lantas, begitu ada perbaikan harga CPO, pendapatan AALI berpotensi meningkat.

Namun, ia melihat kenaikan harga CPO masih cenderung terbatas sehingga kemungkinan pertumbuhan kinerja AALI belum tentu setinggi tahun lalu.

Analis Jasa Capital Utama Chris Apriliony menilai, semester II 2019 dapat menjadi titik balik bagi harga CPO yang dapat dimaksimalkan oleh AALI. Pasalnya, keberlangsungan perang dagang membuat China berupaya meningkatkan lagi konsumsi CPO. Hal ini akibat produk minyak kedelai yang kian sulit diimpor seiring pemberlakukan tarif impor oleh Amerika Serikat (AS).

Juan menyebut, adanya perayaan tahunan Diwali di kuartal IV nanti juga bisa menjadi katalis positif bagi harga CPO global. AALI pun bisa menggenjot produksi CPO untuk diekspor ke berbagai negara yang merayakan peristiwa tersebut, misalnya India.

Kendati demikian, potensi perbaikan harga CPO secara signifikan baru akan terlihat di tahun depan. Penyebabnya berasal dari realisasi pencampuran bahan bakar minyak dengan minyak kelapa sawit atau biodiesel 30% (B30). Uji coba penggunaan B30 sebenarnya sudah dilaksanakan di periode Mei-Oktober tahun ini.

Baca Juga: Pemerintah Indonesia sudah sampaikan tanggapan atas tuduhan subsidi UE

Penerapan B30 tentu akan mendorong permintaan CPO di dalam negeri. “Penyerapan CPO di Indonesia bisa bertambah 3 juta ton kalau B30 terwujud,” terang Juan, Kamis (26/9).


Reporter: Dimas Andi
Editor: Komarul Hidayat

Video Pilihan


Close [X]
×