kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.006,37   -5,10   -0.50%
  • EMAS945.000 0,21%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Harga CPO Menurun, CGS CIMB Sekuritas Yakin Harga Rerata CPO Terjaga di RM 5.600


Sabtu, 02 Juli 2022 / 16:06 WIB
Harga CPO Menurun, CGS CIMB Sekuritas Yakin Harga Rerata CPO Terjaga di RM 5.600
ILUSTRASI. Analis CGS CIMB Sekuritas memberi rekomendasi netral pada saham sektor plantation.


Reporter: Avanty Nurdiana | Editor: Avanty Nurdiana

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah Indonesia mempertimbangkan untuk menaikkan program mandatory biodiesel menjadi 35% dari sebelumnya 30%. Analis CGS CIMB Sekuritas Ivy NG Lee Fang dan Aji Kurniawan dalam riset 30 Juni 2022 mengatakan, hal ini akan meningkatkan permintaan CPO. 

CGS CIMB Sekuritas mengestimasi permintaan CPO mencapai 1,5 juta - 1,6 juta ton per tahun untuk kebutuhan biodiesel. Dalam lima bulan di tahun ini, konsumsi biodiesel berbasis kelapa sawit (palm oil) di Indonesia mencapai 3,75 juta kls. Angka ini menurut Ivy sesuai dengan proyeksi CGS CIMB Sekuritas sepanjang tahun ini di 10,1 juta kls. 

Baca Juga: Ekspansi Pabrik, Sumber Tani Agung Resources (STAA) Alokasikan Capex Rp 482 Miliar

Emiten perkebunan tengah menghadapi penurunan 40% harga CPO di Indonesia. Ini disebabkan penurunan harga CPO Internasional karena kekhawatiran meningkatnya suplai ekspor dari Indonesia serta meningkatnya risiko resesi di Amerika Serikat. 

Tak hanya itu,  penerapan pajak tambahan untuk ekspor khusus sebesar US$ 200 per ton sebagai pembebasan Domestic Market Obligation (DMO) tampaknya sebagai tercermin pada harga CPO Indonesia. 

Selain itu, penerbitan izin ekspor sejak larangan ekspor dicabut pada 28 April hingga 23 Mei berjalan lambat. Per 28 Juni, pemerintah telah mengeluarkan izin untuk ekspor minyak sawit sebanyak 1,89 juta ton relatif rendah dibanding rata-rata volume ekspor minyak sawit bulanan Indonesia tahun 2021 sebesar 2,85 juta ton.

Meskipun demikian, Ivy percaya kondisi ini tidak akan berdampak berdampak signifikan ke harga CPO secara jangka pendek karena mungkin membutuhkan waktu untuk bisa menaikkan program mandataroy biodiesel yang lebih tinggi. "Kami maintain forecast rata-rata harga CPO kami di RM 5.600 per ton di tahun 2022 dan RM 3.800 per ton di tahun 2023," terang dia. 

CGS CIMB Sekuritas menyarankan netral pada sektor saham perkebunan. Emiten sawit yang dalam covarage CGS CIMB adalah Astra Agro Lestari (AALI), Dharma Satya Nusantara (DSNG), London Sumatra (LSIP) dan Triputra Agro Persada (TAPG). Empat perusahaan tersebut diberi rekomendasi Add. 

Baca Juga: Bidik Produksi 218.440 ton CPO di 2022, Palma Serasih (PSGO) Kerek Utilitas Pabrik

AALI ditargetkan di Rp 12.300, target harga DSNG di Rp 1.250, LSIP di Rp 1.510 per saham dan target saham TAPG di Rp 1.110 per saham. 
 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era The Science of Sales Management

[X]
×