kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45845,71   -11,32   -1.32%
  • EMAS943.000 -0,32%
  • RD.SAHAM -0.29%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Harga bitcoin hari ini (23/6) bakal bangkit, berikut faktor pendorongnya


Rabu, 23 Juni 2021 / 08:33 WIB
Harga bitcoin hari ini (23/6) bakal bangkit, berikut faktor pendorongnya
ILUSTRASI. Harga bitcoin hari ini (23/6) bakal bangkit, berikut faktor pendorongnya

Reporter: Danielisa Putriadita | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Terpuruk pada perdagangan Selasa 22 Juni 2021, harga bitcoin dan aset kripto lain diperkirakan bangkit pada hari ini, Rabu 23 Juni 2021. Sejumlah faktor akan mendorong kenaikan harga bitcoin dan aset kripto lainnya.

Seperti diketahui, harga bitcoin dan aset kripto lainnya merosot usai mendapat sentimen negatif dari keputusan pemerintah China. Mengutip coinmarketcap.com, Selasa (22/6) pukul 19.20 WIB, harga bitcoin anjlok 6,6% dalam 24 jam dan merosot 24,01% dalam sepekan terakhir ke US$ 30.485 per btc. 

Namun pada perdagangan hari ini, Rabu (23/6), harga bitcoin mulai tren naik. Coindesk mencatat harga bitcoin pada perdagangan Rabu 23/6/2021 pukul 08.14 WIB mencapai US$ 34.165,77. Harga bitcoin tersebut naik signifikan dibandingkan pada akhir perdagangan Selasa (22/6/2021) US$ 32.521.42.

Co-founder Cryptowatch dan pengelola channel Duit Pintar Christopher Tahir mengatakan, ada beragam sentimen negatif yang menyebabkan harga bitcoin turun tajam pada Selasa.

Katalis negatif terbaru bagi bitcoin datang setelah Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional China (NDRC) menuntut, penutupan 26 proyek penambangan kripto. China juga semakin vokal menekan penambangan dan perdagangan aset kripto sebagai bagian dari serangkaian tindakan untuk mengendalikan risiko di pasar keuangan. 

Selain itu, aset kripto juga masih menanggung sentimen negatif setelah adanya penolakan bank dalam penggunaan aset kripto.

Dalam jangka pendek, Christopher memproyeksikan harga bitcoin berpeluang masih dalam tren menurun. Potensi penurunan harga bitcoin bisa ke US$ 27.000-US$ 28.000. Bila tidak ada perlawanan naik, Christopher memproyeksikan penurunan harga bitcoin secara ekstrem bisa kembali ke US$ 20.000. 

Baca Juga: Terpukul tindakan keras China, harga Bitcoin tersungkur ke bawah US$ 30.000

Sementara, CEO Triv Gabriel Rey memproyeksikan support kuat terlihat di angka US$ 24.000. Jika level tersebut tertembus maka harga bitoin otomatis berpotensi turun sangat tajam.  

Namun, di satu sisi kemungkinan harga bitcoin kembali naik tentunya tetap ada. Apalagi jika mengingat fundamental bitcoin yang kuat dan solid serta jumlahnya yang terbatas. 

"Produksi yang akan tetap menurun dan juga terdesentralisasi membuat bitcoin walaupun sudah terguncang, masih mampu memberikan hasil kenaikan rata-rata di 150%-200% setiap tahunnya selama 10 tahun terakhir," kata Christopher. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×