CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.001,50   -7,20   -0.71%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Golden Energy Mines (GEMS) Serap Capex US$ 5,7 Juta di Kuartal I-2022


Rabu, 25 Mei 2022 / 08:25 WIB
 Golden Energy Mines (GEMS) Serap Capex US$ 5,7 Juta di Kuartal I-2022


Reporter: Muhammad Julian | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Golden Energy Mines Tbk (GEMS) telah menyerap anggaran belanja modal atawa capital expenditure (capex) sekitar US$ 5,7 juta.

Corporate Secretary GEMS, Sudin Sudiman mengatakan, realisasi capex di kuartal pertama tahun ini dialokasikan untuk merenovasi serta meningkatkan kapasitas fasilitas-fasilitas seperti pelabuhan dan jalan angkut alias hauling road di Kalimantan Selatan, serta keperluan-keperluan lainnya.

Agenda bisnis ini dimaksudkan untuk menunjang kinerja produksi batubara anak usaha, yakni PT Borneo Indobara (BIB).

“(Alokasi capex) Untuk memastikan (kemampuan) infrastruktur dan logistik agar BIB bisa full capacity untuk (produksi batubara) 36 juta ton,” tutur Sudin kepada Kontan.co.id (24/5).

Baca Juga: Ini Sentimen yang Mendongkrak Kinerja Golden Energy Mines (GEMS) di Tahun 2021

Tahun ini, GEMS memang mengincar angka produksi batubara yang lebih besar dibanding tahun lalu. Sampai tutup tahun 2022 nanti, GEMS membidik angka produksi konsolidasi sekitar 40 juta ton batubara. Sekitar 36 juta ton di antaranya direncanakan berasal dari produksi batubara BIB.

Sebagai pembanding, mengutip laporan tahunan perusahaan, volume produksi batubara GEMS di sepanjang tahun 2021 mencapai 29,11 juta ton, sementara realisasi volume penjualannya mencapai 29,49 juta ton. Pangsa pasar terbesar GEMS meliputi Indonesia, Tiongkok, dan India dengan volume masing-masing sebesar 12,06 juta ton, 11,89 juta ton, dan 3,99 juta ton.

Seturut kenaikan rencana produksi, GEMS telah menyiapkan anggaran capex yang lebih besar di tahun buku 2022. Hingga akhir tahun 2022 nanti, GEMS menganggarkan capex sekitar US$ 22 juta, lebih besar dari anggaran capex GEMS di tahun 2021 lalu yang hanya sebesar US$ 8,4 juta.

Artinya, GEMS masih memiliki sisa anggaran sekitar US$ 16,3 juta dalam budget capex perusahaan di tahun ini.

“Alokasi sisa capex masih sama (dengan alokasi serapan capex di kuartal I 2022), ada yang lain untuk bangun housing karyawan, tapi nilai tak besar,” tandas Sudin.

 

 

Saat tulisan ini dibuat, GEMS belum merilis laporan keuangan interim untuk periode tahun berjalan 2022. Kontan.co.id juga belum memperoleh informasi mengenai realisasi produksi batubara terkini dari GEMS maupun anak usaha di tahun berjalan 2022 ini.

Sepanjang tahun 2021 lalu, GEMS membukukan pendapatan sebesar US$ 1,58 miliar, naik 49,41% dari realisasi pendapatan GEMS di tahun 2020 yang sebesar US$ 1,06 miliar.

Seturut pendapatan yang mendaki, GEMS mengantongi laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk alias laba bersih sebesar  US$ 348,00 juta di tahun 2021. Angka tersebut meroket 270,48% dari realisasi laba bersih GEMS di tahun 2020 yang sebesar US$ 93,93 juta.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×