kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.870
  • SUN92,51 0,63%
  • EMAS609.032 -0,82%

Fokus di bisnis energi, Barito Pacific menjual cucu usaha

Rabu, 12 September 2018 / 21:33 WIB

Fokus di bisnis energi, Barito Pacific menjual cucu usaha
ILUSTRASI. Direktur Barito Pacific Tbk David Kosasih



KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Barito Pacific Tbk (BRPT) bakal mendapat duit segar setidaknya Rp 1 triliun. Dana tersebut didapat dari divestasi dua cucu usaha.

Keduanya adalah, PT Grand Utama Mandiri dan PT Tintin Boyok Sawit. Divestasi dilakukan melalui anak usaha BRPT, PT Royal Mandiri dengan PT Green Global Lestari sebagai pihak pembeli.


Manajemen memastikan, divestasi tersebut tidak berdampak secara negatif terhadap kegiatan bisnis BRPT. Divestasi justru akan membuat BRPT menjadi lebih fokus terhadap bisnis inti. Ini yang menjadi alasan perusahaan mendivestasi dua anak usahanya itu.

"Jadi, aset itu dijual karena bukan bisnis inti. Dana hasil penjualannya akan kami gunakan untuk keperluan bisnis yang lain," jelas David Kosasih, Direktur Keuangan BRPT kepada Kontan.co.id, Rabu (12/9).

BRPT kini tengah memantapkan rencana untuk fokus di bisnis sektor sumber daya energi terbarukan. Ke depan, perusahaan ini tak lagi menjadi holding company melainkan langsung sebagai power operating company.

Akuisisi Star Energy menjadi inisiasi rencana tersebut. Usai akuisisi, BRPT berharap jadi semakin terintegrasi dengan kemampuan operasional yang optimal. Sumber pendapatan BRPT juga diharapkan bisa terdiversifikasi dan memperkuat peluang pertumbuhan.

Perusahaan juga sudah memiliki rencana ekspansi bertema hijau. BRPT berniat menambah kapasitas PLTP Salak sebesar 15 megawatt (MW) pada tahun 2021, dari kapasitas sekarang sebesar 377 MW.

Ada pula proyek patungan dengan PT Indonesia Power di pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) Jawa 9 dan PLTU Jawa 10 dengan total kapasitas 2x1.000 MW. Kedua PLTU itu ditargetkan tuntas tahun 2023.

Tahun 2024, BRPT akan menambah satu pembangkit di Wayang Windu berkapasitas 60 MW. Sekarang, di sana sudah ada dua unit pembangkit berkapasitas 227 MW.

Perusahaan ini juga berniat membangun sumber energi baru terbarukan berbasis geotermal di Hamiding dan Sekincau. Kedua proyek itu ditargetkan tuntas tahun 2024.

Reporter: Dityasa H Forddanta
Editor: Wahyu Rahmawati

EMITEN

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0710 || diagnostic_web = 0.3119

Close [X]
×