kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45918,06   -1,45   -0.16%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ekonomi Tak Pasti, Intip Prospek Logam Mulia Berikut Ini


Kamis, 25 April 2024 / 05:40 WIB
Ekonomi Tak Pasti, Intip Prospek Logam Mulia Berikut Ini
ILUSTRASI. Paladium. REUTERS/Ilya Naymushin/File Photo


Reporter: Akmalal Hamdhi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Fluktuasi harga emas akhir-akhir turut berdampak bagi komoditas logam mulia lainnya seperti perak, platinum ataupun paladium. Suku bunga tinggi merupakan sentimen utama bagi pergerakan harga logam mulia.

Presiden Komisioner HFX International Berjangka Sutopo Widodo menjelaskan, pergerakan harga emas dengan logam mulia lainnya terdapat korelasi karena sama-sama sebagai aset lindung nilai (safe haven). Sehingga, pergerakan harga logam mulia wajar apabila mengikuti naik turunnya harga emas.

Emas sendiri baru turun lagi di bawah US$ 2.320 per ons troi, Rabu (24/4). Logam kuning ini terkoreksi seiring berkurangnya permintaan safe haven karena investor beralih ke aset-aset berisiko, menyusul redanya ketegangan di Timur Tengah. Di samping itu, emas turun imbas aksi ambil untung (profit taking) karena harganya sudah naik tinggi ke US$ 2.400 per ons troi.

“Narasi suku bunga tinggi dapat melemahkan emas karena emas tidak memberikan imbal hasil. Sehingga investor lebih cenderung mencari imbal hasil yang lebih tinggi pada aset berisiko,” kata Sutopo kepada Kontan.co.id, Rabu (24/4).

Baca Juga: Harga Emas Spot Bergerak Terbatas di US$2.325,2 pada Rabu (24/4) Siang

Namun demikian, Sutopo menjelaskan, faktor pergerakan harga logam mulia lainnya yaitu perak, platinum dan paladium umumnya lebih condong dipengaruhi aktivitas industri. Laporan PMI Manufaktur AS yang melemah dipandang menjadi faktor penurunan harga perak, selain adanya pengaruh permintaan safe haven yang berkurang layaknya emas.

Platinum dan Paladium juga lebih dipengaruhi oleh kondisi industri. Bagi platinum, harganya disetir sektor otomotif seiring transisi yang lebih lambat dari kendaraan bertenaga bensin ke kendaraan listrik bebas platinum. 

Sedangkan, paladium banyak digunakan dalam produksi pengubah katalitik untuk mobil berbahan bakar bensin, elektronik, kedokteran gigi, obat-obatan, pemurnian hidrogen, aplikasi kimia, pengolahan air tanah, dan perhiasan.

Melansir Trading Economics, Rabu (24/4) pukul 20.00 WIB, harga emas berada di level US$ 2.325 per ons troi, terkoreksi 1,92% dalam sepekan tetapi harga naik 6,95% dalam sebulan. Harga perak terpantau di level US$ 27.308 per ons troi yang mengalami koreksi 3,24% secara mingguan tetapi naik 10,72% secara bulanan.

Sementara, harga Platinum berada di level US$ 913 per ons troi yang terkoreksi 3,87% secara mingguan, tetapi harga masih naik 1,42% dalam sebulan. Sedangkan, harga Paladium di posisi US$ 1.019 per ons troi yang terkoreksi 1,60% secara mingguan dan 1,31% secara bulanan.

Sutopo bilang, prospek harga logam mulia terutama emas akan tergantung dinamika pasar. Dimana, perkembangan terkini ekonomi Amerika Serikat (AS) jauh lebih mapan dibandingkan negara anggota G-10.

Baca Juga: Freeport Catat Penjualan Emas Capai 16,10 Ton di Kuartal I-2024

Support emas berada di level US$ 2.146 per ons troi dalam jangka pendek dan jangka panjang di US$ 2.080. Sementara untuk level resistance saat ini adalah level tertinggi (ATH) sebelumnya di posisi US$ 2.431 per ons troi.

Pengamat Komoditas dan Mata Uang Lukman Leong menambahkan bahwa dampak pergerakan harga emas tidak akan pararel bagi logam mulia lainnya. Korelasinya mungkin ada, namun tidak begitu besar.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×