kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45758,25   8,74   1.17%
  • EMAS904.000 -1,74%
  • RD.SAHAM 1.15%
  • RD.CAMPURAN 0.62%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.32%

Dow Jones anjlok 1.100 poin, penurunan lebih 10% dari level tertingginya


Jumat, 28 Februari 2020 / 05:56 WIB
Dow Jones anjlok 1.100 poin, penurunan lebih 10% dari level tertingginya
ILUSTRASI. Traders work on the floor at the New York Stock Exchange (NYSE) in New York, U.S., February 27, 2020. REUTERS/Brendan McDermid

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street anjlok pada perdagangan Kamis (27/2) untuk sesi keenam beruntun. Indeks S&P 500 mengonfirmasikan penurunan tercepat dalam sejarah karena dipicu kekhawatiran terhadap penyebaran virus corona yang secepat secara global.

Melansir Reuters, indeks Dow Jones Industrial Average turun 1.190,95 poin atau 4,42%, menjadi 25.766,64, S&P 500 kehilangan 137,63 poin, atau 4,42% menjadi 2.978,76, dan Nasdaq Composite turun 414,30 poin, atau 4,61% menjadi 8.566,48.

Baca Juga: Saham Microsoft jatuh 4% setelah peringatkan bisnisnya rentan terdampak virus corona

Merupakan penurunan satu hari terbesar dalam Dow Jones dalam sejarah, melampaui penurunan 1,031 poin pada hari Senin. Indeks S&P 500 juga ditutup di bawah 3.000 untuk pertama kalinya sejak Oktober lalu.

"Kami sangat berhati-hati dalam jangka pendek," kata Tom Hainlin, analis di Ascent Private Capital Management dilansir dari CNBC.

“Sepertinya tidak ada yang benar-benar ahli dalam virus corona. Kami belum pernah melihat hal seperti ini dalam investasi seumur hidup kami. "

Kerugian hari Kamis menempatkan Dow, S&P 500 dan Nasdaq di wilayah koreksi, yang didefinisikan di Wall Street turun lebih dari 10% dari tertinggi baru-baru ini.

Hanya butuh 10 sesi untuk Dow Jones jatuh dari level tertinggi sepanjang mas. S&P 500 dan Nasdaq mencetak rekor tertinggi pekan lalu. Dow Jones sekarang duduk lebih dari 12% di bawah level tertinggi sepanjang masa.

Baca Juga: Wall Street turun hampir 10% dalam sepekan terakhir

Dow dan S&P 500 juga berada jalur kinerja mingguan terburuk mereka sejak 2008. Melalui penutupan Kamis, Dow turun lebih dari 11% hingga saat ini, sementara S&P 500 telah kehilangan 10,8%.

CDC mengkonfirmasi pada Rabu malam, kasus virus corona pertama AS yang tidak diketahui asalnya di California Utara, yang mengindikasikan kemungkinan penyakit ini.

Pasien tidak memiliki riwayat perjalanan atau kontak yang akan membuat orang tersebut dalam risiko, kata CDC. Pada hari Kamis, Gubernur California Gavin Newsom mengatakan negara sedang memantau 8.400 orang untuk virus corona.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×