kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.004,51   2,77   0.28%
  • EMAS979.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Didukung Sektor Properti dan Otomotif, Asahimas (ASFG) Optimistis Kinerja 2022 Moncer


Selasa, 08 Februari 2022 / 07:25 WIB
Didukung Sektor Properti dan Otomotif, Asahimas (ASFG) Optimistis Kinerja 2022 Moncer

Reporter: Dimas Andi | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Produsen kaca lembaran dan kaca otomotif, PT Asahimas Flat Glass Tbk (AMFG) optimistis kinerja di tahun 2022. Hal ini seiring perbaikan ekonomi Indonesia yang menggerakan sejumlah sektor yang dapat mengerek permintaan terhadap produk kaca lembaran dan otomotif.

Christoforus, Corporate Secretary Asahimas Flat Glass menyampaikan, permintaan produk kaca lembaran dan kaca otomotif masih akan meningkat seiring dengan pertumbuhan positif di pasar properti maupun otomotif, khususnya di dalam negeri. AMFG pun menargetkan pertumbuhan penjualan di tahun 2022 bakal lebih baik dibandingkan tahun sebelumnya.

AMFG sendiri belum merilis laporan keuangan tahun 2021. Walau begitu, perusahaan ini membidik total penjualan sekitar Rp 4,5 triliun di tahun buku 2021.

“Prospek untuk tahun 2022 kami harapkan bisa lebih baik, dengan catatan pertumbuhan sektor properti dan otomotif meningkat dan pandemi menurun,” ujar dia, Senin (7/2).

Baca Juga: Hadapi kenaikan biaya logistik dan bahan baku, ini siasat Asahimas Flat Glass (AMFG)

Mengutip materi paparan publik bulan November 2021, AMFG memproduksi kaca lembaran eksterior dan interior. Beberapa proyek gedung baru di tahun 2020-2021 yang menggunakan produk kaca lembaran AMFG contohnya adalah Ciputra World 3, Surabaya, Menara BRI, Jakarta, 57 Promenade Apartment, Jakarta, Wisma Barito Office, Jakarta, Jakarta International College, Jakarta, Sarinah Office, Jakarta, dan lain-lain.

Sementara itu, AMFG turut memproduksi beberapa jenis kaca otomotif seperti laminated glass, tempered glass, dan assembling.

Beberapa pelanggan yang menggunakan produk kaca otomotif AMFG di antaranya adalah Toyota, Honda, Mitsubishi Motors, Daihatsu, Hyundai, Hino, Suzuki, Isuzu, UD Trucks, Nissan, Mercedes-Benz Daimler, hingga General Motors. AMFG juga memproduksi kaca otomotif untuk pabrikan alat berat seperti Yanmar, Hitachi, dan Iseki.

Christoforus melanjutkan, prospek penjualan AMFG di pasar ekspor juga masih menjanjikan, asalkan tidak ada peningkatan kasus Covid-19 yang berlebihan sehingga menyebabkan lockdown di negara-negara tujuan ekspor. AMFG melakukan pemasaran ekspor lewat agen penjualannya yaitu AGC Asia Pacific Pte., Ltd yang berlokasi di Singapura.

“Dengan jaringan global yang dimiliki, kami berharap penjualan produk kaca perusahaan akan meningkat,” imbuhnya.

 

 

Asal tahu saja, per kuartal III-2021, AMFG meraih penjualan sebesar Rp 3,48 triliun. Dari situ, 37% di antaranya merupakan kontribusi dari penjualan ekspor.

Christoforus bilang, ekspor kaca otomotif hanya memiliki porsi 10% dari total penjualan ekspor AMFG, sehingga tampak porsi ekspor dari produk kaca lembaran lebih dominan.

Adapun mayoritas penjualan ekspor AMFG ditujukan ke negara-negara Asia-Pasifik seperti Singapura, Malaysia, Vietnam, Thailand, Filipina, Jepang, China, India, Pakistan, Australia, dan Selandia Baru. AMFG juga menjual produknya ke Amerika Serikat, Belgia, Italia, dan Brasil.

Manajemen AMFG mengaku, gangguan ketersediaan vessel cukup mempengaruhi kegiatan operasional dan logistik perusahaan tersebut. Dampaknya, terjadi kenaikan biaya ekspor dan perubahan jadwal pengiriman produk ke pelanggan AMFG.

AMFG pun telah melakukan upaya perbaikan dengan menjadwalkan kembali ekspornya usai ada keterlambatan vessel. “Kami juga melakukan kerja sama dengan forwarder dalam mengatasi keterbatasan ini,” tukas Christoforus.

Baca Juga: Asahimas Flat Gass (AMFG) kantongi peningkatan penjualan 32,82% hingga kuartal III

Lebih lanjut, Christoforus bilang bahwa di tahun 2022, AMFG kemungkinan akan menyediakan belanja modal atau capital expenditure (capex) sekitar US$ 10juta-15 juta. Capex tersebut lebih ditujukan untuk modal kerja dan pemeliharaan rutin perusahaan saja.

AMFG belum memiliki rencana investasi besar dalam waktu dekat. Pasalnya, AMFG baru selesai melakukan relokasi dan ekspansi pabrik kaca lembaran di Cikampek, Jawa Barat pada tahun 2019 lalu.

Dengan adanya penambahan kapasitas pabrik di Cikampek, maka kapasitas produksi kaca lembaran AMFG sekarang mencapai 720.000 ton per tahun dari sebelumnya hanya 570.000 per tahun.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×