kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Desas-desus resesi bikin IHSG tergerus


Kamis, 15 Agustus 2019 / 19:34 WIB

Desas-desus resesi bikin IHSG tergerus
ILUSTRASI. Bursa Efek Indonesia


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup turun pada akhir perdagangan hari ini, Kamis (15/8). Dikutip dari RTI, IHSG turun 0,16% atau sebesar 9,76 point ke level 6.257,96 pada hari ini.

Menurut analis Jasa Utama Capital Sekuritas Chris Apriliony, koreksi IHSG yang terjadi hari ini dipengaruhi oleh desas-desus resesi Amerika Serikat (AS) yang dikabarkan akan terjadi sehingga membuat investor panik dan menyebabkan indeks turun.

“Karena kemarin (indeks) AS turun cukup dalam karena kekhawatiran resesi ekonomi,” kata Chris. Kekhawatiran ini muncul akibat inverted yield curve, yakni imbal hasil sura utang US Treasury jangka pendek dua tahun yang lebih tinggi ketimbang tenor 10 tahun. Resesi AS sebelumnya pun diawali tanda-tanda serupa.

Baca Juga: IHSG mengekor pergerakan Dow Jones dalam sebulan terakhir

Kepala Riset Reliance Sekuritas Lanjar Nafi juga menyampaikan bahwa hari ini IHSG dipengaruhi oleh sentimen resesi. Sementara dari faktor domestik menurut Lanjar IHSG dipengaruhi oleh defisit neraca dagang yang lebih baik daripada perkiraan.

Ekspor Indonesia pada bulan Juli turun 5,12% secara tahunan, lebih kecil ketimbang prediksi turun 11,2%. Sementara penurunan impor yang sebesar 15,21% secara tahunan pun lebih baik ketimbang prediksi penurunan 17,76%.

Pada perdagangan esok hari, Chris melihat IHSG masih akan dipengaruhi sentimen yang sama khususnya sentimen isu penurunan suku bunga BI. Chris memprediksi, BI akan kembali menurunkan suku bunga sebesar 25 basis point pada akhir bulan ini.

Baca Juga: IHSG turun lagi ke 6.257 pada perdagangan Kamis (15/8)

Sementara menurut Lanjar, pada perdagangan esok hari IHSG akan dipengaruhi rilis data ekonomi tingkat pertumbuhan pinjaman dalam negeri, indeks sentimen konsumer di AS, tanggapan Trump mengenai pernyataan China terhadap balasan tarif dan aksi PBOC dalam penetapan kurs yuan serta sinyal resesi yang masih akan terus menghantui investor.

Chris memproyeksikan, IHSG esok hari akan bullish dan berada di level 6.250-6.310. Saham yang layak diakumulasikan menurut Chris antara lain BKSL, BSDE, dan SCMA.

Adapun Lanjar memproyeksikan esok hari IHSG mencoba menguat dengan level 6.200-6.310. Lanjar merekomendasikan INKP, TKIM, WTON, MAIN, GGRM, HMSP, BBNI, BMRI, PGAS, ADRO, ADHI, dan SCMA untuk diakumulasikan esok hari.


Reporter: Irene Sugiharti
Editor: Wahyu Rahmawati
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0013 || diagnostic_api_kanan = 0.0023 || diagnostic_web = 0.1251

Close [X]
×