kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.014,65   8,27   0.82%
  • EMAS955.000 1,06%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Chandra Asri (TPIA) Teken Fasilitas Pinjaman US$ 100 Juta dari Bank OCBC NISP


Kamis, 07 Juli 2022 / 14:08 WIB
Chandra Asri (TPIA) Teken Fasilitas Pinjaman US$ 100 Juta dari Bank OCBC NISP
ILUSTRASI. Chandra Asri Petrochemical (TPIA) mengantongi fasilitas pinjaman US$ 100 juta dengan jangka waktu 10 tahun.


Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) mendapat kucuran dana segar dalam bentuk fasilitas pinjaman US$ 100 juta dengan jangka waktu 10 tahun dari Bank OCBC NISP. Pinjaman ini untuk memfasilitasi pertumbuhan bisnis industri petrokimia di Indonesia.

Pembiayaan ini juga merupakan bagian dari komitmen OCBC NISP untuk mendukung Chandra Asri agar dapat secara berkesinambungan mengembangkan bisnisnya. Martin Widjaja, Direktur Bank OCBC NISP menyatakan kerjasama strategis ini merupakan langkah awal yang baik untuk kedua belah pihak.

“Sebagai mitra perbankan, kami berharap dapat memberikan layanan keuangan yang terintegrasi dan komprehensif guna mendukung Chandra Asri untuk tetap menjadi produsen petrokimia terintegrasi dan terbesar di Indonesia,” terang Martin dalam keterangan resmi di laman Bursa Efek Indonesia, Kamis (7/7).

Baca Juga: Chandra Asri Kantongi Sertifikasi SNI untuk Aplikasi Pipa Gas

Andre Khor, Chief Financial Officer Chandra Asri, mengatakan pihaknya menyambut baik dan antusias untuk memperluas dan meningkatkan hubungan dengan Bank OCBC NISP. “Komitmen Bank untuk kemitraan jangka panjang dan pemahaman mendalam tentang model bisnis nasabah mereka adalah bukti komitmen mereka terhadap keberlanjutan, dengan fokus pelanggan yang kuat,” kata Andre.

Asal tahu, TPIA merupakan produsen petrokimia terintegrasi dan terbesar di Indonesia. TPIA terus berkomitmen untuk meningkatkan kapasitasnya guna memenuhi pertumbuhan permintaan produk petrokimia di dalam negeri. Salah satu strategi anak usaha PT Barito Pacific Tbk (BRPT) ini adalah mengembangkan kompleks  Chandra Asri Perkasa 2 (CAP2).

Dengan dibangunnya kompleks ini diharapkan dapat mengurangi ketergantungan Indonesia terhadap impor serta mengembangkan industri hilir petrokimia lokal. 

Baca Juga: Ini Penyebab Kerugian US$ 11,1 Juta Chandra Asri (TPIA) di Kuartal Pertama 2022

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era The Science of Sales Management

[X]
×