kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45865,51   3,33   0.39%
  • EMAS924.000 -0,22%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Catatkan kinerja apik di kuartal I, begini rekomendasi saham Indofood (INDF)


Selasa, 13 Juli 2021 / 14:19 WIB
Catatkan kinerja apik di kuartal I, begini rekomendasi saham Indofood (INDF)
ILUSTRASI. Pendapatan dan laba bersih Indofood (INDF) tahun ini diperkirakan tumbuh masing-masing 6% dan 8,2%.

Reporter: Sugeng Adji Soenarso | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF) mencatatkan pendapatan sebesar Rp 26,55 triliun di kuartal pertama 2021 meningkat 27,20% secara tahunan. Laba bersih Indofood melesat 23,57% menjadi Rp 1,73 triliun pada tiga bulan pertama tahun ini.

Analis Panin Sekuritas, Rendy Wijaya dalam risetnya menuturkan capaian tersebut berada di atas estimasinya tetapi sejalan dengan estimasi konsensus. Peningkatan pendapatan salah satunya didukung oleh pertumbuhan positif dari PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk (ICBP) yang mencatatkan pendapatan kotor sebesar Rp 14,6 triliun atau tumbuh 10% secara kuartalan dan 27,3% secara tahunan didukung oleh pertumbuhan dari penjualan produk mi yang solid.

Volume penjualan mi meningkat 37% secara tahunan di di kuartal pertama. Peningkatan didukung oleh pertumbuhan volume dari pasar domestik serta konsolidasi kinerja Pinehill Company Limited setelah akuisisi. "Kami memperkirakan segmen produk konsumen bermerek atau consumer branded products (CBP) masih akan menjadi segmen utama yang menopang kinerja INDF sejalan dengan potensi pertumbuhan yang solid pasca akuisisi PCL dan margin laba operasi mi yang lebih tinggi dibanding rata-rata historis," ungkap Rendy dalam riset.

Segmen lain yang mencatatkan kinerja positif adalah agribisnis. Pendapatan segmen ini tercatat sebesar Rp 4,7 triliun atau tumbuh 11% secara kuartalan dan 40,1% secara tahunan. Segmen ini berkontribusi sebesar 18% terhadap total pendapatan dari INDF.

Baca Juga: Panin Sekuritas turunkan target harga ICBP, ini penyebabnya

Kenaikan pendapatan segmen agribisnis ini sejalan dengan meningkatnya harga jual rata-rata CPO. PT PP London Sumatra Indonesia Tbk (LSIP) maupun PT Salim Ivomas Pratama Tbk (SIMP) masing-masing mencatatkan peningkatan harga jual rata-rata sebesar 12% yoy dan 13% yoy di kuartal pertama.

Menurut Rendy, hal tersebut turut mendorong kenaikan margin dari segmen agribisnis ke level 10% di kuartal pertama 2021 dibandingkan kuartal pertama tahun lalu yang mencapai 5%. "Kami memperkirakan kinerja segmen agribisnis juga akan bertumbuh positif didukung oleh rencana penurunan pungutan ekspor CPO menjadi US$ 175 per ton dari sebelumnya US$ 225 per ton dan juga penurunan bea impor CPO di India dari 15% menjadi 10% yang akan meningkatkan permintaan CPO secara global," papar dia.

Baca Juga: Kasus Covid-19 melonjak, ini saran bos BCA dan Indofood ke pemerintah

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×