kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.008,41   -2,46   -0.24%
  • EMAS1.131.000 0,27%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

BREN, KOKA, STRK, PTPS, LOPI Gelar IPO, Mana Saham yang Menarik?


Rabu, 04 Oktober 2023 / 18:55 WIB
BREN, KOKA, STRK, PTPS, LOPI Gelar IPO, Mana Saham yang Menarik?
ILUSTRASI. BREN, KOKA, STRK, PTPS, LOPI Gelar IPO, Mana Saham yang Menarik?


Reporter: Yuliana Hema | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Penawaran umum perdana saham atau Initial Public Offering (IPO) pada awal kuartal IV-2023 masih semarak. Hingga kini ada lima perusahaan sedang memasuki masa IPO. 

Mayoritas dari lima perusahaan memasang harga IPO di bawah harga penawaran awal alias book building. Hanya PT Barito Barito Renewables Energy Tbk yang menetapkan batas atas. 

Entitas Grup Barito tersebut menetapkan harga IPO sebesar Rp 780. Dengan melepas 4,5 miliar saham, BREN  akan memperoleh dana segar Rp 3,51 triliun. 

Baca Juga: Koka Indonesia (KOKA) Teken Kontrak Infrastruktur Baru Senilai Rp 81 Miliar

PT Koka Indonesia Tbk (KOKA) memasang harga di Rp 128 dengan target dana Rp 91 miliar. Ada PT Pulau Subur Tbk (PTPS) seharga Rp 198 per saham dengan target Rp 89,10 miliar. 

PT Lovina Beach Brewery Tbk (STRK) dan PT Logisticsplus International Tbk (LOPI) sama-sama menetapkan harga IPO di Rp 100 per saham. Namun STRK berpotensi mengantongi Rp 118 dan LOPI sebesar Rp 30 miliar. 

Investment Analyst Infovesta Kapital Advisori Fajar Dwi Alfian menjelaskan dengan kecilnya harga IPO menunjukkan sikap investor yang berhati-hati. 

"Investor sedang berhati-hati. Selain itu, di tengah volatilitas pasar yang  masih tinggi, investor cenderung menghindari risiko yang terlalu besar," jelasnya kepada KONTAN, Rabu (4/10).  

Baca Juga: Patok Harga IPO Rp 780, Barito Renewables Energy (BREN) Bakal Raup Rp 3,5 Triliun

Jika dicermati kelima perusahaan itu juga berasal dari sektor yang beragam. Sampai saat ini, sektor Energi Baru Terbarukan (EBT) masih paling menggoda. 

Fajar mengatakan sektor EBT diunggulkan karena saat ini tren energi akan mengarahkan ke energi hijau. Meski prospektif, investor harus tetap mencermati fundamental emiten EBT.  "Selain itu, saham yang berkaitan dengan konsumen seperti bir masih menarik untuk dicermati," kata Fajar. 

Setali tiga uang, Research Analyst Infovesta Kapital Advisori Arjun Ajwani menilai selain sektor BREN di sektor EBT, sektor transportasi dan logistik juga menarik dicermati. 

Baca Juga: Valuasi Tiga Emiten IPO Mahal, Peluang Cuan Tetap Terbuka

Dia mengatakan LOPI masih cukup menarik untuk dicermati karena harganya yang murah. Di sisi lain, sektor transportasi juga masih kondusif hingga saat ini. 

"Sedangkan PTPS kurang kondusif karena harga underlying, yakni kelapa sawit masih berada tekanan. Sektor lainnya masih aman," jelas Arjun. 

Selanjutnya: Patuhi Imbauan PBB, Defend ID Pastikan Tidak Ekspor Produk ke Myanmar

Menarik Dibaca: 4 Tayangan Terbaru Netflix Siap Tayang Minggu Ini, Simak Jadwalnya di Sini

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

[X]
×