kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45945,58   -16,27   -1.69%
  • EMAS984.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Bentuk Perusahaan Patungan, Ini Rencana Kalbe Farma (KLBF) Selanjutnya


Kamis, 19 Mei 2022 / 19:38 WIB
Bentuk Perusahaan Patungan, Ini Rencana Kalbe Farma (KLBF) Selanjutnya
ILUSTRASI. Kalbe Ecossential International Inc yang akan fokus pada pemasaran produk-produk Kalbe non-obat resep untuk pasar Filipina.


Reporter: Kenia Intan | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Emiten farmasi PT Kalbe Farma Tbk (KLBF) melalui anak usaha Kalbe International Pte Ltd (Kalbe International) baru saja menandatangani kerjasama joint venture (JV) dengan perusahaan distributor barang konsumsi Filipina Ecossential Food Corp (EFC), Rabu (18/5). 

Kalbe International sepakat membentuk perusahaan joint venture Kalbe Ecossential International Inc yang akan fokus pada pemasaran produk-produk Kalbe non-obat resep untuk pasar Filipina. Kalbe International akan memiliki porsi kepemilikan sebesar 60% dan Ecossential Food Corp memiliki porsi 40%. 

Dalam menjalankan operasionalnya, Kalbe International akan bertanggung jawab terhadap jalannya operasional perusahaan joint venture tersebut. Sementara itu, Eccosential Food Corp akan memberikan strategic oversight supports, local market know-how, networking, dan infrastruktur yang diperlukan oleh perusahaan joint venture ini.

Baca Juga: Enseval Putera Megatrading Bidik Pertumbuhan Penjualan Hingga Dua Digit Tahun Ini

Presiden Direktur Kalbe Farma Vidjongtius mengungkapkan, pendirian perusahaan patungan ini merupakan salah satu perwujudan dari prinsip strategi pengembangan internasionalisasi bisnis kesehatan Kalbe.

"Terus membangun kolaborasi atau partnership dengan pemain-pemain lokal karena pemain lokal negara bersangkutan akan jauh lebih tahu dan menguasai informasi-informasi," ujar Vidjongtius dalam konferensi pers Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) yang digelar secara virtual, Kamis (19/5). Adanya perusahaan joint venture juga diharapkan dapat mendorong kemunculan produk-produk, meningkatkan volume penjualan, serta menambah hubungan dengan outlet-outlet .

Sebagai langkah awal, KLBF akan masuk dengan produk nutrisi terlebih dahulu, mengingat produk tersebut lebih siap untuk penetrasi ke pasar Filipina. Asal tahu saja, produk Kalbe Farma Diabetasol dan Entrasol hampir menjadi market leader di Filipina. 

Baca Juga: Perkuat Pasar, Kalbe Farma (KLBF) Bentuk Perusahaan Patungan di Filipina

Rencana setelah itu, KLBF akan membawa produk-produk lain baik dari segmen obat resep, obat bebas, maupun obat herbal ke pasar Filipina. Sejauh ini pihak KLBF sudah menyiapkan pipeline produk untuk ditambahkan di tahun-tahun mendatang. 

Vidjongtius melihat peluang yang besar dari penjualan secara internasional, apalagi kontribusinya sejauh ini masih sekitar 5% dari total penjualan. KLBF menargetkan kontribusi penjualan internasional bisa meningkat hingga 10% dalam 3-4 tahun mendatang, di mana penjualan FIlipina menjadi salah satu pengerek. 

Selain Filipina, KLBF juga akan menggenjot penjualan di negara lain seperti Myanmar. Di negara tersebut, KLBF sudah memiliki pabrik dan produk Mixagrip sudah menjadi market leader

"Jadi negara-negara ASEAN menjadi fokus Kalbe ke depan untuk kami kembangkan lebih lanjut," ungkap dia. Jumlah penduduk ASEAN yang lebih dari 600 juta jiwa itu memang menjadi pasar yang menarik bagi Kalbe Farma.

Baca Juga: Emiten Ramai-Ramai Buyback Saham, Cermati Rekomendasi Berikut

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×