CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

APLN berisiko gagal bayar tapi masuk kategori investment grade, ini kata Pefindo


Kamis, 15 Agustus 2019 / 20:51 WIB

APLN berisiko gagal bayar tapi masuk kategori investment grade, ini kata Pefindo
ILUSTRASI. Baywalk Mall dan apartemen Green Bay Pluit dari APLN


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) baru-baru ini memangkas peringkat pada PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN) menjadi BBB dari sebelumnya A-. Selain itu, lembaga pemeringkat juga merevisi outlook emiten properti tersebut menjadi credit watch dengan implikasi negatif. 

Sebagaimana diketahui, APLN memiliki pinjaman sindikasi sebesar Rp 1,3 triliun serta Obligasi I/2014-2015 tahap III sebesar Rp 451 miliar. Ada juga Obligasi I/2014-2015 tahap IV sebesar Rp 99 miliar yang akan jatuh tempo masing-masing pada 30 September 2019, 19 Desember 2019 dan 25 Maret 2020. 

Baca Juga: Meski pendapatan turun, laba bersih Agung Podomoro (APLN) naik 132% di semester I

APLN berniat untuk membiayai kembali utang yang akan jatuh tempo tersebut termasuk obligasi I/2014 sebesar Rp 750 miliar yang telah jatuh tempo dan dibayarkan pada 6 Juni 2019. Dana yang digunakan berasal dari sebagian fasilitas pinjaman sindikasi baru untuk membayar obligasi I/2014.

Analis Pefindo Yogie Perdana mengungkapkan, dalam waktu satu hingga dua bulan ke depan, Pefindo akan terus mengawasi rencana refinancing APLN. Mengingat lembaga pemeringkat global seperti Moody's dan S&P menempatkan peringkat utang APLN dalam kategori non investment grade. Lembaga tersebut menganggap upaya refinancing sebagai upaya penting yang dilakukan APLN. 

Baca Juga: Pefindo menurunkan peringkat utang Agung Podomoro (APLN) ke BBB

"Kami sebagai pemeringkat lokal memiliki penilaian berbeda, karena di sini refinancing merupakan hal umum atau lumrah dilakukan, sehingga APLN masih masuk kategori investment grade saat ini," jelas Yogie. 

Meskipun begitu, untuk jangka waktu ke beberapa bulan ke depan Pefindo akan terus mengawasi upaya refinancing APLN. Lembaga pemeringkat ini tidak akan segan untuk untuk melakukan downgrade ke area non investment grade jika risiko gagal bayar meningkat. 

"Untuk Podomoro, yang kami khawatirkan bukan surat utangnya, melainkan kredit sindikasinya. Kami melihat ada potensi gagal bayar terhadap sindikasi yang Rp 1,3 triliun," ungkap Yogie. 

Baca Juga: Penjelasan Agung Podomoro (APLN) setelah peringkat utangnya ke level sampah

Meskipun begitu, Pefindo juga melihat ada beberapa rencana refinancing yang tengah dijajaki APLN meski belum bisa dijabarkan saat ini. Beberapa langkah-langkah strategis rencananya bakal diterapkan untuk memitigasi risiko gagal bayar. Meskipun begitu, Yogie melihat risiko tetap ada.

"Satu sampai dua bulan ke depan, kalau refinancing belum secure, kami tidak menutup kemungkinan akan menurunkan kembali peringkat APLN langsung ke non investment grade," tandasnya. 


Reporter: Intan Nirmala Sari
Editor: Wahyu Rahmawati
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0014 || diagnostic_api_kanan = 0.0006 || diagnostic_web = 0.1683

Close [X]
×