kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45907,72   -11,79   -1.28%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Analis Kompak Rekomendasikan Beli Saham BSDE, Simak Ulasannya


Sabtu, 31 Desember 2022 / 14:20 WIB
Analis Kompak Rekomendasikan Beli Saham BSDE, Simak Ulasannya


Reporter: Akmalal Hamdhi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE) dinilai tahan dari risiko inflasi. Emiten properti ini diprediksi masih akan melanjutkan tren kinerja positif di tahun depan.

Analis Ciptadana Sekuritas Yasmin Soulisa dalam riset 1 November 2022 memaparkan bahwa BSDE mampu meraih penjualan yang sangat baik di kala suku bunga menjulang tinggi.

Pendapatan selama periode Januari-September telah melonjak 38,3% year-on-year (YoY) menjadi Rp 7,15 triliun. Pembagian pendapatan BSDE masing-masing berasal dari penjualan properti 78%, konstruksi 8% dan pendapatan berulang 14%.

Hingga September 2022, penjualan properti tumbuh 34,6% YoY menjadi Rp 5,58 triliun, konstruksi meningkat 124,5% YoY menjadi Rp 599 miliar. Serta pendapatan berulang tumbuh 27,9% YoY menjadi Rp 966 miliar salah satunya mulai meningkat secara substansial karena Aeon Mall Southgate baru beroperasi tahun ini.

Baca Juga: Diramal Prospektif, Analis Rekomendasikan Beli Saham Bumi Resources Mineral (BRMS)

Kinerja paling impresif terjadi pada kuartal ketiga 2022. BSDE sukses mencatat kenaikan pendapatan secara kuartalan sebesar 292,9% di kuartal III-2022 menjadi Rp 455 miliar. 

"Pencapaian ini terutama karena meningkatnya penjualan properti dan pendapatan yang lebih kuat dari segmen konstruksi," tulis Yasmin dalam risetnya.

Analis Henan Putihrai Sekuritas Jono Syafei melihat bahwa kinerja dan profitabilitas yang kuat di kuartal III-2022 merupakan hasil dari musim serah terima proyek.

BSDE sendiri masih terus berfokus pada pengembangan kota terpadu, BSD City. Utamanya, BSDE menggarap pada produk low-rise yaitu rumah dan ruko komersial yang ditujukan untuk segmen premium.

"Produk-produk BSDE memang sebagian besar ditujukan untuk kalangan menengah atas karena harga hunian yang ditawarkan lebih mahal dari developer lain," ungkap Jono kepada Kontan.co.id, Kamis (29/12).

Jono bilang, BSDE memiliki nilai tersendiri dengan berbagai fasilitas dan kemudahan akses yang dimiliki sehingga berani mematok harga tinggi dengan membidik pasar menengah ke atas.

Salah satunya adalah kemudahan akses yang ditawarkan dalam kota rancangan BSDE. Pembukaan jalan tol Serpong-Balaraja juga diharapkan dapat meningkatkan nilai proyek BSD City secara signifikan yang telah berkontribusi lebih dari 59% terhadap total marketing sales.

Adapun raihan marketing sales atau pendapatan pra penjualan BSDE hingga kuartal ketiga sebesar Rp 6,72 triliun, ini mencerminkan 87% dari target tahun 2022 sebesar Rp 7,7 triliun.

Perinciannya, segmen landed house berkontribusi 57,7%, diikuti oleh segmen komersial sebesar 27,8%. Serta, penjualan dari hasil Joint Venture (JV) setara 14,5%.

Hanya saja, performa bottom line BSDE kurang memuaskan jika dibandingkan sembilan bulan pertama 2021. Laba bersih terpantau turun 1,3% YoY menjadi Rp 918 miliar sampai kuartal ketiga 2022.

Menurut Jono, tertekannya laba bersih BSDE akibat kenaikan beban yang lebih besar seperti pada beban pokok penjualan dan beban iklan & promosi, juga kerugian selisih kurs mata uang asing. Beban pokok penjualan juga turut terbebani oleh kerugian valas akibat depresiasi Rupiah terhadap Dolar Amerika Serikat.

Di samping itu, katalis positif bagi perusahaan properti berupa insentif Pajak Pertambahan Nilai Ditanggung Pemerintah (PPN DTP) tidak banyak mendongkrak penjualan BSDE. 

Baca Juga: Catat Kinerja Apik, Begini Rekomendasi Saham UNTR dari Analis

Sisi positifnya, BSDE tidak terdampak signifikan dari kenaikan suku bunga yang mengurangi daya beli masyarakat. Mengingat pasar BSDE adalah kaum masyarakat dengan perekonomian menengah ke atas.  Katalis positif ini dinilai Jono masih akan berlanjut di tahun depan saat suku bunga tinggi, dan di saat sejumlah insentif telah berakhir yang bisa melemahkan posisi pesaing dari BSDE.

Analis DBS Bank Sekuritas Andrea Saraswati dalam riset 15 Desember 2022 mengatakan bahwa BSDE kurang bergantung pada program diskon PPN, karena insentif tersebut hanya berkontribusi 9% terhadap marketing sales sampai September.

Andrea memuji kinerja emiten grup Sinarmas ini yang mampu mencetak penjualan tinggi padahal di tahun ini tidak ada satu pun produk yang dihargai di bawah Rp 1 miliar.

Menariknya, penyesuaian Average Selling Price (ASP) ini justru bisa diterima dengan baik oleh masyarakat. Berbeda dengan tahun lalu, lebih banyak produk mahal BSDE cenderung memiliki tingkat penerimaan yang lebih rendah.  

Mayoritas penjualan BSDE disumbang oleh segmen harga terendahnya, yaitu Rp 1 miliar-Rp 3 miliar. Sepanjang tahun ini, BSDE melakukan setidaknya 12 peluncuran cluster perumahan, enam diantaranya berkisar antara Rp 1-3 miliar per unit, sedangkan sisanya memiliki tingkat harga yang lebih tinggi.

Pada kuartal IV-2022, BSDE meluncurkan satu klaster ruko dan tiga klaster perumahan . Salah satu klaster perumahan yaitu Tanakayu sukses menghasilkan Rp 114 miliar marketing sales.

Menurut Yasmin, moncernya marketing sales utamanya didukung oleh promosi perusahaan yang disebut Double Dream pada periode Maret hingga Desember untuk mempromosikan unit ready stock. BSDE menawarkan diskon untuk uang tunai, cicilan ringan, dan pembayaran jalur hipotek ekspres pilihan.

Ciptadana Sekuritas memproyeksikan BSDE dapat mencapai pendapatan sebesar Rp 10,29 triliun dengan laba bersih sebesar Rp 1,98 triliun di tahun 2023.  Yasmin merekomendasikan buy saham BSDE dengan target harga Rp 1.120 per saham. Jono menyarankan buy saham BSDE dengan target harga di Rp 1.200 per saham.

Setali tiga uang, Andrea merekomendasikan buy saham BSDE tetapi dengan target harga lebih rendah senilai Rp 1.105 per saham.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×