kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45952,80   9,76   1.04%
  • EMAS1.014.000 -1,46%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Anak Usaha Adaro Energy (ADRO) dapat IUPK Hingga Tahun 2032


Senin, 19 September 2022 / 07:30 WIB
Anak Usaha Adaro Energy (ADRO) dapat IUPK Hingga Tahun 2032


Reporter: Filemon Agung | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Anak usaha PT Adaro Energy Tbk (ADRO), PT Adaro Indonesia, mendapatkan perpanjangan izin operasi menjadi Izin Usaha Pertambangan Khusus (IUPK) selama 10 tahun.

Merujuk Minerba One Data Indonesia (MODI) Kementerian ESDM, izin ini mulai berlaku pada 13 September 2022 hingga 1 Oktober 2032 mendatang.

Adaro Indonesia kini dalam tahapan operasi produksi dengan luasan lahan mencapai 23.942 hektare (ha). Tercatat, daerah operasional berlokasi di Kabupaten Tabalong dan Kabupaten Balangan, Kalimantan Selatan.

Sebelumnya, luasan lahan Adaro Indonesia tercatat mencapai 31.380 ha. Dengan demikian, perpanjangan IUPK eks PKP2B yang diperoleh Adaro Indonesia dibarengi pula dengan penciutan lahan sebesar 7.438 ha.

Baca Juga: Kerek Proyeksi Kinerja Adaro Energy (ADRO), Ini Alasan Mirae Asset Sekuritas

Kontan mencatat, Adaro Indonesia merupakan perusahaan pemegang Perjanjian Karya Pengusahaan Pertambangan Batubara (PKP2B). Kontrak PKP2B Adaro Indonesia pun akan habis pada 1 Oktober 2022 mendatang.  

Sebelumnya, sejumlah perusahaan pemegang PKP2B juga telah mendapatkan perpanjangan izin operasi menjadi IUPK antara lain PT Kaltim Prima Coal (KPC), PT Multi Harapan Utama, PT Arutmin Indonesia dan PT Kendilo Coal Indonesia.

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×