kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45697,73   -32,02   -4.39%
  • EMAS946.000 -1,77%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Ambruk 4%, Wall Street akhir minggu terburuk sejak Oktober 2008


Sabtu, 21 Maret 2020 / 05:53 WIB
Ambruk 4%, Wall Street akhir minggu terburuk sejak Oktober 2008
ILUSTRASI. Ilustrasi bursa AS

Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street mengakhiri minggu terburuk sejak Oktober 2008, dengan Dow Jones Industrial Average dan S&P 500 meluncur lebih dari 4% pada Jumat (20/3). Tekanan muncul setelah adanya pembatasan ketat yang diberlakukan oleh New York dan California untuk mencoba membatasi penyebaran virus corona yang memicu kekhawatiran tentang kerusakan pada ekonomi AS.

Gubernur New York Andrew Cuomo pada Jumat (20/3) pagi memerintahkan semua pekerja yang tidak penting untuk tinggal di rumah. Itu mengikuti langkah California yang menyerukan "tinggal di rumah" di seluruh negara bagian yang dikeluarkan Kamis (19/3) malam.

Pergerakan oleh dua negara bagian AS terpadat mempengaruhi sekitar 40 juta orang. Belum lagi rencana otoritas federal pada Minggu (22/3) untuk menutup perbatasan dengan Kanada dan Meksiko, setelah lebih dari 12.000 kasus dikonfirmasi di Amerika Serikat pada Jumat lalu.

Baca Juga: Kematian akibat corona di AS tembus 200, Wall Street naik tipis

"Pasar ekuitas masih berusaha untuk menangani seberapa buruk ekonomi akan terjadi, dan saya pikir berita seluruh negara yang ditutup mungkin memenuhi syarat sebagai semakin negatif," kata Willie Delwiche, ahli strategi investasi di Robert W. Baird di Milwaukee .

Ini mempengaruhi "banyak kegiatan ekonomi dan banyak bisnis," kata Delwiche.

Pada awal perdagangan, pasar secara singkat berusaha untuk membangun keuntungan pada hari Kamis ketika pembuat kebijakan global beralih pada keran untuk menopang pasar keuangan yang terhuyung-huyung dari minggu-minggu penjualan berat yang mengakhiri rekor kenaikan Wall Street selama 11 tahun.

Ketakutan terhadap virus corona telah menghapus hampir 32%, atau sekitar US$ 9 triliun, dari nilai indeks S&P sejak rekor penutupan tertinggi pada 19 Februari.

Dow Jones Industrial Average turun 913,21 poin, atau 4,55%, menjadi 19.173,98, S&P 500 kehilangan 104,47 poin, atau 4,34%, menjadi 2.304,92 dan Nasdaq Composite turun 271,06 poin, atau 3,79%, menjadi 6.879,52.

Penurunan pada Jumat lalu meninggalkan Dow Jones turun 3% dari ketika Presiden Trump menjabat pada Januari 2017.




TERBARU

Close [X]
×