kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45993,30   0,61   0.06%
  • EMAS1.134.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Aliran Dana Asing Masuk Deras di Obligasi, Begini Kata Analis


Minggu, 28 Mei 2023 / 19:49 WIB
Aliran Dana Asing Masuk Deras di Obligasi, Begini Kata Analis
ILUSTRASI. aliran dana asing yg masuk ke pasar keuangan Indonesia sudah mencapai Rp 82,36 triliun


Reporter: Sugeng Adji Soenarso | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Dana asing masih deras masuk ke pasar keuangan Indonesia, salah satunya pasar obligasi.

Berdasarkan data Kementerian Keuangan (Kemenkeu), hingga 16 Mei 2023 dana asing yang masuk ke pasar keuangan Indonesia mencapai Rp 82,36 triliun. Pada pasar obligasi, dana yang masuk sebesar Rp 59,07 triliun.

Dengan derasnya aliran dana asing yang masuk di pasar obligasi, kepemilikan asing dalam surat berharga negara (SBN) meningkat dari 14,36% di Desember 2022 menjadi 15,2% pada 16 Mei 2023.

Kepala Riset Surya Fajar Sekuritas Raphon Prima mengatakan, pergerakan pasar obligasi dipengaruhi oleh ekspektasi inflasi. Inflasi Indonesia naik ke posisi peak di September 2022.

"Sejak awal 2023 inflasi mulai terkendali dan berangsur-angsur turun dan hal inilah yang membuat sejak awal Januari investor asing memburu instrumen obligasi Indonesia," ujarnya kepada Kontan.co.id, Minggu (29/5).

Lanjutnya, dari awal tahun, yield untuk obligasi tenor acuan 10 tahun telah turun 52,2 basis poin ke 6,5%. Secara historis, yield terendah terjadi di 2018 6,1% imbas dari pemangkasan suku bunga.

Baca Juga: Dampak Debt Ceiling AS Cenderung Terbatas ke Indonesia, Otoritas Harus Tetap Waspada

"Jadi untuk saat ini pergerakan inflow ke bond masih menunggu kebijakan kapan BI pangkas suku bunga," sambungnya.

Chief Analyst DCFX Futures Lukman Leong mengamini. Derasnya aliran dana asing, utamanya  sentimen positif pada perekonomian Indonesia secara umum.

Pertumbuhan yang masih kuat di kisaran 5%, inflasi yang dalam waktu dekat akan mencapai target BI 2%-4%, surplus perdagangan dan neraca transaksi berjalan. Selain itu, didukung oleh rencana revisi PP No 1 219 yang akan menguatkan cadangan devisa secara signifikan.

"Harapan pada BI untuk menurunkan suku bunga semakin besar, hal ini akan semakin menurunkan imbal hasil dan otomatis menaikkan harga obligasi," sambungnya.

Lukman melihat ada potensi imbal hasil akan turun hingga di bawah 6%. Diproyeksikan kemungkinan di kisaran

5,5%. "Dana asing masih akan terus masuk dan cukup besar," imbuhnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×