kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45869,49   -13,44   -1.52%
  • EMAS937.000 0,43%
  • RD.SAHAM -0.64%
  • RD.CAMPURAN -0.17%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Ada pandemi, penjualan bersih Alkindo Naratama (ALDO) naik tipis jadi Rp 1,1 triliun


Kamis, 25 Maret 2021 / 14:11 WIB
Ada pandemi, penjualan bersih Alkindo Naratama (ALDO) naik tipis jadi Rp 1,1 triliun
ILUSTRASI. Direktur Utama PT Alkindo Naratama Tbk (ALDO) Herwanto Sutanto.


Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kinerja PT Alkindo Naratama Tbk (ALDO) di tahun 2020 cenderung stabil. Berdasarkan laporan keuangan perusahaan, penjualan bersih ALDO tumbuh tipis 0,82% menjadi Rp 1,1 triliun di akhir tahun lalu, dari Rp 1,09 triliun di 2019.  

Penjualan segmen kertas memberikan kontribusi paling besar ke pendapatan ALDO di tahun lalu, hingga Rp 392,95 miliar setara 35,5% dari total penjualan perusahaan. penjualan kertas produsen kemasan ini membaik dibandingkan 2019 setelah naik 18,09% di tahun lalu. 

Kontribusi lainnya berasal dari penjualan segmen kertas konversi senilai Rp 285,76 miliar, penjualan segmen kimia mencapai Rp 253,42 miliar, dan polimer sebesar Rp 173,77 miliar. Penjualan segmen konversi dan kimia masing-masing turun 5,6% yoy dan 19,6% sepanjang tahun lalu. 

Pada tahun 2020, beban pokok penjualan ALDO naik 6% yoy menjadi Rp 870,99 miliar. Maka dari itu, laba bruto-nya juga tergerus menjadi Rp 234,92 miliar dari yang sebelumnya Rp 274,84 miliar di 2019. 

Adapun setelah dikurangi beban-beban dan pajak, jumlah laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk turun 10% yoy menjadi Rp 50,56 miliar. 

Baca Juga: Alkindo Naratama (ALDO) tambah kapasitas produksi kemasan kertas cokelat

 

 

 

Alkindo Naratama melihat prospek bisnis kemasan yang menarik di tahun ini. Maka dari itu, mereka merilis dua jenis kemasan kertas cokelat yakni paper box untuk makanan dan paper bag. Kedua produk ini dibuat mengikuti kebutuhan pasar UMKM di masa pandemi. 

ALDO makin serius menggarap kemasan berbahan dasar kertas cokelat ini. Di awal tahun 2021, perusahaan menambah kapasitas produksi untuk produk kemasan kertas cokelat rata-rata sebesar 600.000 ton hingga 800.000 ton per tahun. 

Direktur Utama ALDO Herwanto Sutanto mengatakan, setelah melakukan percobaan penjualan, produk kemasan ini direspon positif oleh pasar. Alkindo berencana untuk memasarkan produk kemasan kertas cokelat ini ini lewat skema business to business (B2B) dan business to costumer (B2C). 

"Semoga di semester II-2021, pandemi Covid-19 sudah lebih terkontrol dan vaksinasi berjalan lancar sehingga mobilitas masyarakat menjadi lebih banyak," jelasnya kepada Kontan.co.id, Rabu (24/3). 

Proyeksinya, jika mobilitas semakin tinggi tentu penjualan kemasan ini akan semakin moncer. Seiring dengan makin gencarnya penjualan dan penambahan kapasitas produksi, Sutanto mengungkapkan ALDO membidik pertumbuhan penjualan secara konsolidasi hingga 30% yoy dan laba naik sekitar 50% yoy di sepanjang tahun ini. 

 

Selanjutnya: Alkindo Naratama (ALDO) bidik kinerja di 2021 tumbuh 13%

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Menagih Utang Itu Mudah Batch 5 Data Analysis & Visualization with Excel Batch 3

[X]
×