kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.923
  • SUN98,38 -0,17%
  • EMAS611.050 0,00%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Valbury prediksi IHSG 2018 sentuh level 6.750

Senin, 05 Maret 2018 / 19:55 WIB

Valbury prediksi IHSG 2018 sentuh level 6.750
ILUSTRASI. IHSG

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Valbury Asia Futures memprediksi Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) akan menyentuh level 6.750 pada tahun ini. Adapun, price to earning ratio (PER) IHSG pada 2018  akan sekitar 16 kali.

VP Research & Analyst Valbury Asia Securities Nico Omer Jonckheere mengatakan, secara umum, potensi kenaikan indeks akan terbatas pada tahun ini. “Kemungkinan puncaknya di tahun ini sudah tercapai,” ujar Nico kepada Kontan.co.id, Senin (5/3).

Dalam jangka menengah, Nico memprediksikan, indeks akan turun lebih lanjut. Hal ini setelah indeks mencatat kenaikan 515% sejak akhir tahun 2008. Hal ini pula yang akan mempengaruhi pergerakan investor asing.

Ia memprediksi, asing akan menahan diri masuk ke pasar saham domestik. Sejak awal tahun hingga Senin (5/3), tercatat aksi jual bersih asing sebesar Rp 10,89 triliun.

Faktor lain yang turut mempengaruhi asing, menurut Nico, adalah posisi rupiah yang sedang melemah. Berdasarkan Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (JISDOR) Senin (5/3), kurs rupiah berada di Rp 13.740 per dollar AS.

Dari sisi fundamental ekonomi, Nico memperkirakan, produk domestik bruto (PDB) Indonesia pada 2018 sekitar 5%. Sementara, inflasi akan di kisaran 3,5%. Estimasi PDB ini di bawah target PDB pemerintah yakni 5,4%.

Nico menyebut, target pemerintah memang kerap overestimate dan underdeliver. Selain itu, makin banyak negara yang bersifat proteksionis, sehingga perdagangan global akan turun secara signifikan. Contohnya, proteksi perdagangan yang akan diterapkan Amerika Serikat dengan penerapan tarif pajak aluminium dan baja.

Dengan pertimbangan tersebut, Nico memprediksikan bahwa sektor saham yang prospektif pada tahun ini adalah yang terkait komoditas. Misalnya, saham-saham dengan aktivitas bisnis terkait produksi batubara, nikel, timah, emas, perak, dan tembaga.

Di sisi lain, sektor yang banyak menggunakan bahan baku komoditas justru memiliki prospek negatif. Misalnya sektor farmasi dan poultry.


Reporter: Nisa Dwiresya Putri
Editor: Dupla Kartini

IHSG

Tag
Komentar
TERBARU

KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0016 || diagnostic_api_kanan = 0.0808 || diagnostic_web = 1.2829

Close [X]
×