: WIB    —   
indikator  I  

Meski stagnan, reksadana saham masih andalan

Meski stagnan, reksadana saham masih andalan

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Meski pertumbuhan dana kelolaan reksadana saham cenderung stagnan, yakni 3,32% year to date (ytd), sejumlah manajer investasi mengaku mayoritas dana kelolaan perusahaan masih disumbang dari reksadana tersebut.

President dan Chief Executive Officer (CEO) Pinnacle Investment Guntur Putra menyebut, mayoritas dana kelolaan reksadana di Pinnacle Investment berasal dari reksadana saham. “Sekitar 90% berasal dari reksadana dan ETF berbasis saham,” imbuhnya.

Pinnacle Investment secara ytd mengumpulkan dana kelolaan sekitar Rp 2,3 triliun. Menurut Guntur, pihaknya menggabungkan pendekatan secara kuantitatif dalam proses investasi di reksadana saham. Hal itu membuat pihaknya mampu menampilkan kinerja yang lebih efisien, akurat, dan konsisten.

Kondisi serupa dikemukakan Direktur Pemasaran Syailendra Capital, Harnugama. Ia mengatakan, dana kelolaan reksadana yang dimiliki perusahaan telah menembus lebih dari Rp 10,5 triliun. Dari jumlah tersebut, 35% di antaranya berasal dari reksadana saham.

Ia mengaku terbantu oleh kinerja reksadana lain, seperti reksadana berbasis obligasi. “Sebenarnya, pasar reksadana secara keseluruhan sedang tumbuh. Makanya semua ikut naik,” katanya.

Sementara, Head of Business Development Division Henan Putihrai Asset Management (HPAM), Reza Fahmi Riawan bilang, mayoritas dana kelolaan perusahaan masih berasal dari reksadana saham. “HPAM Ultima Ekuitas sudah Rp 1,5 triliun lebih,” katanya.

Adapun, total dana kelolaan reksadana milik HPAM per September telah berada di kisaran Rp 5,2 triliun. Lanjut Reza, pihaknya memprioritaskan sektor industri dasar dan infrastruktur guna mendongkrak kinerja reksadana saham.

Wawan Hendrayana, Head of Investment Research Infovesta Utama bilang, mengingat kinerja emiten di Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sedang membaik pada tahun ini, ia optimistis reksadana saham bisa bangkit pada tahun depan.

“Sekarang tahunnya reksadana pendapatan tetap. Tahun depan, harusnya reksadana saham bisa jadi yang terbaik,” ungkapnya.


Reporter Dimas Andi
Editor Dupla Kartini

INVESTASI REKSADANA

Feedback   ↑ x
Close [X]